Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Status Kontroversial Pria Tabrak Polisi di Capitol Hill

Ahad 04 Apr 2021 04:40 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Teguh Firmansyah

Police Line

Police Line

Foto: [ist]
Seorang anggota kepolisian tewas akibat serangan tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON DC -- Noah Green adalah tersangka yang menabrakkan mobilnya ke dua petugas kepolisian di dekat gedung Capitol Amerika Serikat (AS) pada Jumat (2/4) waktu setempat. Insiden ini menewaskan seorang petugas.

Sebelum melancarkan serangan, tersangka mengunggah tentang ketakutannya terhadap FBI dan CIA sepekan. Green mengunggah di media sosial pada pekan-pekan sebelum serangan dilakukannya, bahwa dia telah kehilangan pekerjaan dan menderita penyakit medis. Dia juga mengatakan bahwa dirinya percaya pemerintah federal menargetkan dia dengan mengendalikan pikirannya.

Kurang dari dua jam sebelum dia ditembak dan dibunuh, Green mengunggah sejumlah cerita (Story) Instagram di akun yang tampaknya miliknya, termasuk tautan ke video Instagram lainnya dari pidato Menteri Negara Islam Louis Farrakhan. Demikian dilansir dari laman CNN, Sabtu (3/4).

"Pemerintah AS adalah musuh #1 orang kulit hitam!." Sebuah keterangan di satu video terbaca. Di unggahan lain di akun Instagram, Green menulis pekan lalu bahwa dia yakin Farrakhan telah menyelamatkannya, "Setelah penderitaan mengerikan yang mungkin saya derita oleh CIA dan FBI, lembaga pemerintah Amerika Serikat."

Menanggapi komentar di unggahan tersebut, Green menulis, "Saya telah mengalami beberapa kali pembobolan rumah, keracunan makanan, penyerangan, operasi tidak sah di rumah sakit, pengendalian pikiran."

Green (25 tahun) lulus dari Christopher Newport University di Newport News, Virginia pada 2019 dengan gelar sarjana di bidang keuangan, menurut program dari universitas. Sumber penegak hukum mengatakan Green memiliki SIM Virginia.

Biografi online dari universitas mengatakan bahwa Green lahir di Fairlea, West Virginia, dan orang dalam sejarah yang paling ingin dia temui adalah Malcolm X.

Dalam unggahan 17 Maret di akun Facebook yang tampaknya milik dia, Green menulis bahwa dia percaya Farrakhan adalah Yesus-Mesias dan Farrakhan adalah alat untuk kebangkitan dan pekerjaan hidupnya. Green menandatangani unggahannya, "Brother Noah X."

"Sejujurnya beberapa tahun terakhir ini sangat sulit, dan beberapa bulan terakhir ini lebih sulit, saya telah dicoba dengan beberapa ujian terbesar dan tak terbayangkan dalam hidup saya," tulis Green di unggahannya.

Green berkata bahwa dia menganggur, "Setelah saya meninggalkan pekerjaan saya sebagian karena kesengsaraan, tetapi pada akhirnya, mencari perjalanan spiritual."

"Iman saya adalah satu-satunya hal yang dapat membawa saya melewati masa-masa ini dan iman saya berpusat pada keyakinan Yang Terhormat Menteri Louis Farrakhan sebagai Yesus-Mesias, pengingat ilahi terakhir di tengah-tengah kita," tulis Green di unggahannya.

Ia melanjutkan tulisannya, “Saya menganggapnya sebagai ayah rohani saya. Tanpa bimbingannya, perkataannya, dan ajarannya yang saya pelajari selama ini, saya tidak akan bisa melanjutkan."

Pada hari yang sama, Green mengunggah gambar sertifikat yang tampaknya mengakui hadiah yang telah dia berikan kepada Nation of Islam sebesar 1.085 Dolar AS. Dia juga mengunggah tautan ke video beberapa pidato Farrakhan. Salah satu video, pidato Farrakhan tahun 1996 berjudul "Penghancuran Ilahi Amerika."

Dalam unggahan Facebook-nya, Green menulis bahwa dia telah tanpa sadar menggunakan obat dan menderita efek samping. "Menteri ada di sini untuk menyelamatkan saya dan seluruh umat manusia, bahkan jika itu berarti menghadapi kematian," tulisnya, merujuk pada Farrakhan.

“Bersedialah untuk menyangkal diri sendiri dan mengikutinya, ambil salibmu,” tulis Green.

Akun Instagram dan Facebook milik Green sama-sama offline pada Jumat sore.

"Setelah peristiwa mengerikan ini, pikiran kami tertuju pada Kepolisian Capitol dan orang yang mereka cintai," kata juru bicara perusahaan Facebook kepada CNN.

"Kami telah menetapkan insiden tersebut berdasarkan kebijakan individu dan organisasi berbahaya, yang berarti kami telah menghapus akun tersangka dari Facebook dan Instagram, dan menghapus konten apapun yang memuji, mendukung, atau mewakili serangan atau tersangka. Kami berhubungan dengan penegakan hukum saat mereka melakukan penyelidikan," kata juru bicara perusahaan Facebook.

Dua sumber penegak hukum yang mengetahui penyelidikan yang sedang berlangsung mengkonfirmasi ke CNN bahwa halaman Facebook itu adalah milik tersangka. Selain itu, akun Instagram dengan foto dan informasi yang sama dengan akun Facebook ditemukan oleh CNN.

CNN telah berusaha menghubungi Farrakhan dan Nation of Islam untuk mengomentari cerita ini tetapi belum mendapat tanggapan.

Baca Juga

Billy Evans

Bendera Gedung Putih telah diturunkan menjadi setengah tiang setelah kematian William Billy Evans, seorang veteran Polisi Capitol yang sudah bertugas 18 tahun. Ia tewas terbunuh saat Noah menabrakkan kendaraan ke barikade polisi di luar gedung Capitol.

"Dengan kesedihan yang mendalam saya berbagi berita meninggalnya perwira William Billy Evans sore ini dari cedera yang dideritanya setelah serangan di Barikade Utara oleh seorang penyerang tunggal," kata penjabat kepala departemen itu, Yogananda Pittman dalam sebuah pernyataan.

Selama jumpa pers, Pittman mengatakan tersangka dalam serangan itu yang mengacungkan pisau setelah menabrakkan kendaraannya ke barikade polisi di Constitution Avenue, ditembak oleh petugas dan telah tewas.

Sumber penegakan hukum federal dan lokal mengatakan kepada CNN bahwa tersangka telah diidentifikasi sebagai Noah Green. Satu sumber federal mengatakan kepada CNN bahwa dia berusia 25 tahun.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA