Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Inggris Temukan 30 Kasus Pembekuan Darah Terkait AstraZeneca

Jumat 02 Apr 2021 14:39 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Vaksin AstraZeneca COVID-19.

Vaksin AstraZeneca COVID-19.

Foto: APAlberto Pezzali
Sebelumnya, di Inggris dilaporkan hanya ada 5 kasus pembekuan darah.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Badan pengatur obat-obatan Inggris (MHRA) pada Kamis (1/4) mengatakan pihaknya telah mengidentifikasi 30 kasus pembekuan darah yang langka terjadi setelah penyuntikan vaksin AstraZeneca COVID-19. Sebelumnya, MHRA hanya melaporkan lima kasus.

MHRA juga mengatakan sejauh ini tidak menerima laporan kasus pembekuan darah setelah penyuntikan vaksin BioNTech SE dan Pfizer Inc. Para pejabat kesehatan mengatakan mereka masih meyakini bahwa manfaat vaksin itu dalam pencegahan COVID-19 jauh lebih besar dibandingkan dengan kemungkinan risiko pembekuan darah.

Baca Juga

Beberapa negara saat ini melarang penggunaan vaksin AstraZeneca. Sejumlah negara lainnya telah melanjutkan imunisasi dengan menggunakan vaksin tersebut.

Sementara itu, berbagai penelitian sedang dijalankan untuk mengkaji laporan soal pembekuan darah, yang jarang terjadi namun kadang-kadang parah. Pada 18 Maret, badan pengatur obat-obatan Inggris menyatakan ada lima kasus langka soal pembekuan darah di otak. Kasus ini terjadi di antara 11 juta dosis yang sudah diberikan.

Pada Kamis (1/4), lembaga itu melaporkan bahwa di antara total 18,1 juta dosis yang sudah disuntikkan ada 22 kasus trombosis sinus vena serebral penyakit yang sangat langka menyangkut pembekuan darah di otak. MHRA juga menemukan delapan kasus  pembekuan darah yang berkaitan dengan trombosit darah yang rendah.


sumber : antara/reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA