Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Rabi Zionis Religius Hindari Koalisi Dukungan Islamis

Jumat 02 Apr 2021 03:30 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Partai Islamis di Israel menghadapi dilema di hadapan Pemilu. Ilustrasi Pemilu israel

Partai Islamis di Israel menghadapi dilema di hadapan Pemilu. Ilustrasi Pemilu israel

Foto: AP Photo/Sebastian Scheiner
Partai Islamis di Israel menghadapi dilema di hadapan Pemilu

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Seorang rabi berpengaruh di komunitas Zionis religius mengelak tentang kemungkinan mendirikan pemerintahan sayap kanan dengan bantuan Partai Ra'am. 

Partai Ra'am merupakan sebuah gerakan Islam yang dengan tegas ditolak sebagai mitra pembangunan pemerintah oleh partai-partai Zionis religius di Knesset, parlemen Israel.

Baca Juga

Meskipun beberapa kali diminta secara langsung untuk mengklarifikasi pendiriannya selama wawancara dengan Radio Angkatan Darat, Rabi Chaim Druckman menghindari memberikan jawaban yang jelas. "Tidak perlu pemerintah yang bergantung pada Ra'am, itu hanya hipotesis," ujar dia sebagaimana dilansir dari Times of Israel, Kamis (1/4).

Pendapat Druckman sangat berpengaruh dalam komunitas Zionis religius. Pendapatnya juga dapat memengaruhi pemimpin partai Zionisme Religius, MK Bezalel Smotrich, untuk berdamai dengan gagasan pemerintahan yang dibantu oleh Ra'am.

Pemimpin partai Ra'am, Mansour Abbas, belum berkomitmen baik pada blok pro atau anti-Perdana Menteri Benjamin Netanyahu setelah muncul sebagai kingmaker potensial setelah pemilihan yang tidak meyakinkan pekan lalu, yang keempat kalinya di Israel dalam dua tahun. Baik Likud-nya Netanyahu dan apa yang disebut "blok perubahan" dari partai-partai yang menentang perdana menteri telah mendekati Abbas sejak pemungutan suara itu.

Likud, yang sebelum pemilu juga menolak bekerja sama dengan Ra'am, dikabarkan mencari dukungan dari partai dalam bentuk abstain atau absennya parlemen saat pemungutan suara untuk membentuk pemerintahan berikutnya diadakan. 

Namun, Sang Perdana Menteri juga membutuhkan dukungan dari faksi Zionisme Keagamaan, aliansi partai-partai agama nasionalis sayap kanan yang melihat Ra'am sebagai anti-Zionis dan mendukung apa yang mereka sebut terorisme Palestina.

Druckman, dalam sebuah pesan kepada pemimpin Partai New Hope, Gideon Sa'ar, yang berjuang untuk menengahi koalisi yang akan menggulingkan Netanyahu, mengatakan kepada Radio Angkatan Darat, "Dia harus menyerah, karena orang-orang berbicara dengan cara yang berbeda." Sa'ar, mantan menteri Likud, hanya meraih enam kursi dalam pemilu. 

Mengenai kemungkinan Ketua Partai Yamina Naftali Bennett akan bersekutu dengan pemimpin oposisi MK Yair Lapid untuk menggantikan Netanyahu, Druckman menegaskan, "Saya seribu persen yakin bahwa dia tidak akan pergi dengan Lapid." 

Belakangan, Druckman memberi tahu penyiar publik Kan, jika mengajak Bennett dan Sa'ar bergabung dengan pemerintah yang dipimpin Netanyahu mengharuskan menyingkirkan mitra faksi sayap kanan Smotrich, Itamar Ben Gvir, maka itu akan baik demi pemerintahan yang stabil.

“Prinsipnya saya menentang boikot tapi kalau itu harga sehingga ada pemerintahan yang diinginkan rakyat, itu bisa terjadi,” ujar dia.

Baik Sa'ar dan Bennett, meskipun keduanya sayap kanan, menyatakan sebelum pemilihan bahwa mereka ingin menggantikan Netanyahu. Setelah pemungutan suara, Sa'ar tetap berkomitmen untuk mengubah perdana menteri meskipun Bennett membiarkan opsinya terbuka.

Pada hari-hari sejak pemilihan, baik Ra'am dan Ben Gvir, yang memimpin faksi Otzma Yehudit dalam partai Zionsim Religius mengesampingkan bergabung satu sama lain dalam koalisi, meredupkan prospek yang sudah tipis bahwa Netanyahu dapat membentuk kelompok pemerintah yang sangat tipis.

Smotrich sendiri juga menolak setiap pembicaraan tentang kerja sama parlemen dengan Ra'am sebagai "tidak bertanggung jawab" dan menyatakan itu tidak akan terjadi "dalam pengawasan saya."

Penolakan lebih lanjut atas kolaborasi dengan Ra'am datang dari Simcha Rotman, seorang kandidat Knesset untuk Zionisme Keagamaan, yang mengatakan kepada penyiar publik Kan, “pemerintah yang didukung Mansour Abbas sebenarnya bukanlah solusi; kami tidak akan menjadi bagian dari pemerintah yang bukan merupakan pemerintah sayap kanan yang berfungsi."

Smotrich sendiri pada Senin malam "menyukai" tweet yang menyatakan Abbas hanya akan cocok untuk bergabung dengan pemerintah ketika dia dan partainya menolak nasionalisme Palestina dan teror terhadap Israel.

Ra'am memenangkan empat kursi dalam pemilihan pekan lalu, dan bersama dengan sayap kanan Yamina, dengan tujuh kursi, belum berkomitmen untuk kedua blok tersebut. Kedua partai memegang keseimbangan kekuasaan, tetapi masih belum jelas apakah pengelompokan dapat menyatukan koalisi karena perbedaan ideologis di antara partai-partai di setiap calon blok dan perselisihan di blok anti-Netanyahu tentang siapa yang akan memimpinnya.

Sebuah laporan pada Selasa lalu mengatakan Ra'am cenderung memberikan dukungan dari luar kepada pemerintah yang dipimpin Netanyahu.

Negosiasi intensif antarpartai sedang berlangsung karena Presiden Reuven Rivlin pekan depan akan memulai pertemuan dengan para pemimpin partai untuk mendengar rekomendasi mereka tentang siapa yang harus diberikan kesempatan pertama untuk membentuk pemerintahan.

Sumber: timesofisrael 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA