Inflasi Jember Tertinggi se-Jawa Timur Capai 0,45 Persen

Red: Muhammad Fakhruddin

Inflasi Jember Tertinggi se-Jawa Timur Capai 0,45 Persen (ilustrasi).
Inflasi Jember Tertinggi se-Jawa Timur Capai 0,45 Persen (ilustrasi). | Foto: Pengertian-Definisi.Blogspot.com

REPUBLIKA.CO.ID,JEMBER -- Inflasi di Kabupaten Jember pada Maret 2021 tertinggi di Jawa Timur yakni mencapai 0,45 persen dengan indeks harga konsumen (IHK) sebesar 106,36 persen.

"Dari delapan kota indeks harga konsumen (IHK) di Jawa Timur, semua kota mengalami inflasi dengan inflasi tertinggi terjadi di Kabupaten Jember sebesar 0,45 persen dan inflasi terendah terjadi di Kota Malang sebesar 0,08 persen," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Jember Arif Joko Sutejo dalam rilisnya, Kamis (1/4).

Inflasi tertinggi terjadi di Kabupaten Jember sebesar 0,45 persen diikuti oleh Kabupaten Banyuwangi sebesar 0,31 persen; Kota Madiun sebesar 0,19 persen; Kota Probolinggo sebesar 0,18 persen; Kota Kediri sebesar 0,15 persen.

Kemudian Kabupaten Sumenep sebesar 0,12 persen; Kota Surabaya inflasi sebesar 0,09 persen; dan inflasi terendah terjadi di Kota Malang inflasi sebesar 0,08 persen; sedangkan Jawa Timur mengalami inflasi sebesar 0,11 persen.

Dari sebelas kelompok pengeluaran inflasi di Jember, lanjut dia, tiga kelompok pengeluaran mengalami inflasi, dua kelompok pengeluaran mengalami deflasi, dan enam kelompok pengeluaran stabil.

"Kelompok pengeluaran yang mengalami inflasi tertinggi adalah kelompok makanan, minuman dan tembakau sebesar 1,66 persen, dan kelompok yang mengalami inflasi terendah adalah kelompok penyediaan makanan dan minuman/restoran sebesar 0,06 persen," katanya.

Sedangkan kelompok pengeluaran yang mengalami deflasi terbesar adalah kelompok perawatan pribadi dan jasa lainnya sebesar 0,32 persen, dan kelompok yang mengalami deflasi terendah adalah kelompok transportasi sebesar 0,26 persen.

Sementara Kasi Statistik Distribusi BPS Jember Candra Birawa mengatakan komoditas yang memberikan andil terbesar terjadinya inflasi pada Maret 2021 adalah cabai rawit, daging ayam ras, rokok kretek, sawi hijau, dan air kemasan.

"Komoditas cabai rawit memberikan sumbangan atau andil inflasi sebesar 0,2231 persen; kemudian daging ayam ras sebesar 0,0653 persen; dan rokok kretek sebesar 0,0531 persen," katanya.

Sedangkan komoditas yang memberikan andil terbesar terjadinya deflasi adalah emas perhiasan, mobil, kacang panjang, kentang, tomat, dan ketimun. Terkait harga mobil turun karena dampak kebijakan pemerintah PPNBM nol persen.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Sepanjang 2020, Pengendalian Inflasi Sukabumi Dinilai Baik

Pasar Asia Bergerak Stabil di Tengah Penurunan Lira Turki

Begini Peluang Reksa Dana Pendapatan Tetap

Bank Indonesia Pertahankan Suku Bunga Acuan 3,5 Persen

Inflasi Purwokerto dan Cilacap Lebih Rendah Dari Jateng

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark