Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Masjid Agung Semarang Songsong Kegiatan Amaliah Ramadhan

Rabu 31 Mar 2021 19:05 WIB

Rep: S Bowo Pribadi/ Red: Muhammad Hafil

Masjid Agung Semarang Songsong Kegiatan Amaliah Ramadhan. Foto: Petugas menyemprotkan cairan disinfektan di kompleks Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT), Semarang, Jawa Tengah, Kamis (30/7/2020). Pengurus MAJT melakukan sejumlah persiapan jelang pelaksanaan shalat Idul Adha 1441 Hijriah yang jatuh pada Jumat (31/7/2020) dengan mengimbau masyarakat agar berwudhu dari rumah, wajib memakai masker, membawa sajadah pribadi, serta menjaga jarak saf merujuk pada imbauan penerapan protokol kesehatan Dewan Masjid Indonesia guna mencegah penyebaran COVID-19.

Masjid Agung Semarang Songsong Kegiatan Amaliah Ramadhan. Foto: Petugas menyemprotkan cairan disinfektan di kompleks Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT), Semarang, Jawa Tengah, Kamis (30/7/2020). Pengurus MAJT melakukan sejumlah persiapan jelang pelaksanaan shalat Idul Adha 1441 Hijriah yang jatuh pada Jumat (31/7/2020) dengan mengimbau masyarakat agar berwudhu dari rumah, wajib memakai masker, membawa sajadah pribadi, serta menjaga jarak saf merujuk pada imbauan penerapan protokol kesehatan Dewan Masjid Indonesia guna mencegah penyebaran COVID-19.

Foto: Antara/Aji Styawan
Kegiatan amaliah Ramadhan akna disongsong Masjid Agung Semarang.

REPUBLIKA.CO.ID,  SEMARANG -- Tiga masjid besar di wilayah Kota Semarang siap menyongsong berbagai kegiatan amaliah di bulan suci Ramadhan 1442 Hijriyah. Masing- masing Masjid Agung Semarang (MAS) atau Masjid Kauman, Masjid Raya Baiturrahman (MBR) serta Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT).

Meski begitu kegiatan keagamaan maupun kegiatan amaliah selama bulan suci Ramadhan tersebut tetap akan mengedepankan protokol kesehatan (prokes) dan SOP pencegahan bagi para jamaah.

“Karena pelaksanaannya masih dalam situasi pandemi Covid-19,” ungkap Wakil sekretaris Takmir Masjid Agung Semarang (MAS),  Muhaimin SSos, di Semarang, Jawa Tengah, Rabu (31/3).

Ia mengatakan, pada bulan suci Ramadhan kali ini, tiga masjid besar yang ada di Kota Semarang  tersebut akan bersama- sama menggelar shalat tarawih dan kegiaatan amaliah Ramadhan lainnya, tetapi tetap menerapkan prokes dan SOP pencegahan Covid-19.

Untuk kegiatan shalat tarawaih di Masjid Agung Semarang, jelasnya, prosesnya tetap sama seperti halnya pelaksanaan shalat tarawih yang dilaksanakan pada bulan suci Ramadhan umumnya. Tetapi untuk teknis pelaksanaannya ada yang berbeda jika dibandingkan dengan pelaksanaan Ramadhan sebelum masa pandemi Covid-19.

Misalnya takmir masjid akan mengatur kerapatan shaf shalat guna memastikan para jamaah tetap berjarak. “Jadi nanti juga akan ada petugas takmir yang mengarahkan para jamaah terkait dengan kerengganngan shaf tersebut,” lanjutnya.

Muhaimin juga menyampaikan, prokes dan SOP pencegahan yang sudah berjalan dan harus dipatuhi jamaah, seperti wajib masker, cuci tangan dengan bersih tetap akan diberlakukan pada saat kegiatan di masjid.

Untuk jumlah jamaah –yang pada Ramadhan sebelum pandemi tidak mengenal pembatasan—para Ramdhan kali ini bakal dilakukan pembatasan jumlah jamaah dengan pertimbangan untuk menekan sekecil mungkin risiko penularan.

Jumlah jamaah shaat tarawih akan dibatasi hanya 30 persen dari kapasitas masjid. “Misalnya, jika kapasitas masjid mencapai 2.000 jamaah, maka akan dibatasi sebanyak 500 hingga 600 jamaah saja,” jelasnya.

Kemudian untuk kegiatan pengajian- pengajian yang lain pun juga demikian, misalnya pengajian ba’dal dzuhur juga akan dibatasi jumlah jamaahnya,

Tidak seperti dahulu --yang jumlah jamaahnya sampai meluber-- pada Ramadhan kali ini tetap akan dibatasi maksimal 500 sampai 600 jamaah dan itu pun nanti akan diatur dan dibuatkan garis untuk memastikan jarak antar jamaah bisa dilakukan.

Demikian juga pengajian ba’dal Subuh dan kegiatan lainnya. “Pada prinsipnya, masjid Agung Semarang akan melaksanakan kegiatan amaliah di bulan suci Ramadhan, tetapi tetap mengedepankan prokes dan SOP pencegahan,” lanjutnya.

Saat ini, lanjut Muhaimin, pengurus Masjid Agung Semarang saat ini sudah menyiapkan relawan, yang nantinya akan diberikan tanda khusus untuk mengatur para jamaah mulai dari tiba, selama berkegiatan dan akan meninggalkan masjid.

Para relawan ini, lanjutnya, akan memastikan bahwa jamaah telah melaksanakan protokol kesehatan dan SOP pencegahan, seperti mengingatkan jamaah yang tidak memakai masker, mengarahkan jamaah untuk mencici tangan dan mengarahkan jamaah ke tempat- tempat yang sudah ditandai, baik di tempat sholat maupun tempat pengajian.

Muhaimin juga menyampaikan, terkait dengan kegiatan di bulan suci Ramadhan di bulan suci Ramadhan ini juga menyesuaikan dengan rambu- rambu majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Tengah.

Sejauh ini MUI Jawa Tengah sudah mengarahkan, selama di wilayah masjid tersebut aman dari risiko penularan Covid-19 kegiatan Ramadhan di masjid bisa dilaksanakan dengan tetap mengedepankan prokes dan SOP pencegahan.  

Termasuk juga kesepakatan tiga masjid besar di Kota Semarang, yakni MAS, MRB serta MAJT, yang setelah mempertimbangkan kondisi Kota Semarang yang relatif aman dari zona merah risiko penyebaran Covid-19.

“Maka berbagai kegiatan amaliah di bulan Ramadhan bisa dilakukan, tentunya dengan tetap mengedepankan kepatuhan dan kedisiplinan dalam menerapkan protocol kesehatan dan SOP penccegahan,” tambahnya.

Artinya, masih kata Muhaimin, dibandingkan dengan Ramadhan tahun 2020 kemarin atau masa awal- awal pandemi Covid-19 yang membatasi berbagai kegiatan ibadah di masjid, Ramadha kali ini lebih memberikan ruang bagi umat untuk kembali menyemarakkan Ramadhan dari masjid.

“Ramadhan kemarin, di Masjid Agung Semarang shalat tarawih tidak diadakan, shalat jamaah rawatib tidak diadakan, pengajian- pengajian ba’dal shalat juga ditiadakan, bahkan Jumatan juga ditiadajkan,” tegasnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA