Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Iran Terancam Tutup

Selasa 30 Mar 2021 13:11 WIB

Rep: Lintar Satria / Red: Nur Aini

Pembangkit listrik tenaga nuklir Iran.

Pembangkit listrik tenaga nuklir Iran.

Foto: google.com
Sanksi AS membuat masalah finansial untuk operasional pembangkit listrik Iran

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Iran dilaporkan dapat menutup pembangkit listrik tenaga nuklir. Media Amerika Serikat (AS) Bloomberg melaporkan berdasarkan laporan kantor berita semi-resmi Iranian Students’ News Agency (ISNA) sanksi-sanksi AS menimbulkan masalah finansial yang mempersulit Iran melanjutkan operasi pembangkit listrik tersebut.  

Deputi kepala Badan Energi Atom Iran Mahmoud Jafarid mengatakan pembangkit listrik tenaga nuklir Bushehr 'menghadapi risiko penutupan'. Sebab sanksi-sanksi AS yang membatasi perbankan Iran mempersulit negara itu mentransfer uang dan membeli peralatan yang diperlukan.

Baca Juga

Pembangkit listrik tenaga nuklir Bushehr dibangun oleh Rusia dan mulai beroperasi sejak 2011. Bushehr salah satu pembangkit tenaga listrik tenaga nuklir tertua di Timur Tengah.

"Fluktuasi mata uang dan masalah yang berkaitan dengan sanksi-sanksi perbankan telah mempersulit upaya untuk mengoperasikan reaktor dan biaya pemeliharan dan membayar kontraktor-kontraktor Rusia," kata Jafari seperti dikutip dari the Jerusalem Post, Selasa (30/3).  

Pernyataan itu disampaikan beberapa jam usai pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengatakan mereka mempertimbangkan untuk menawarkan Iran kesepakatan nuklir baru pada pekan ini. Salah satu poin dalam kesepakatan itu mencabut sanksi-sanksi ekonomi.

Salah satu media AS, Politico melaporkan saat ini Washington memang tengah berusaha memecahkan kebuntuan dengan Iran. AS dikabarkan berencana mengajukan proposal baru yang salah satu poinnya mencabut sanksi ke Iran.

Dua orang sumber mengatakan pada Politico pekan ini pemerintahan Biden berencana untuk mengajukan proposal baru untuk memulai kembali perundingan dengan Teheran. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA