Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

AHY: Kasus Hambalang tak Relevan Lagi

Selasa 30 Mar 2021 07:00 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Ratna Puspita

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait pernyataan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Jakarta, Senin (23/3/2021). AHY menyatakan bahwa Moeldoko saat ini mencari pembenaran atas kebohongan yang terus dilakukannya bersama kubu versi kongres luar biasa (KLB) Deli Serdang, Sumatera Utara.

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait pernyataan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Jakarta, Senin (23/3/2021). AHY menyatakan bahwa Moeldoko saat ini mencari pembenaran atas kebohongan yang terus dilakukannya bersama kubu versi kongres luar biasa (KLB) Deli Serdang, Sumatera Utara.

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
AHY sebut kubu Moeldoko singgung Hambalang karena tak bisa buktikan legalitas KLB.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengatakan, kubu Moeldoko hingga saat ini tak bisa membuktikan legalitas dari Kongres Luar Biasa (KLB) Deli Serdang, Sumatera Utara. Karena itu, mereka mengungkit kembali kasus korupsi proyek Hambalang yang tak lagi relevan.

AHY mengatakan, ada upaya dari kubu KSP Moeldoko untuk mendiskreditkan atau mendegradasi Partai Demokrat dengan mengangkat isu Hambalang. Hal ini setelah kubu KSP Moeldoko tidak mampu menunjukkan legalitas penyelenggaraan KLB. 

Baca Juga

"Permasalahan penegakan hukum yang sudah selesai itu sangat tidak relevan kalau diangkat-angkat lagi, apalagi secara politik," ujar AHY di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Senin (29/3).

AHY mengatakan, proses hukum kasus Hambalang sudah selesai pada masa lalu. "Sebagai konsekuensinya ada sejumlah oknum mantan kader yang telah mendapatkan sanksi hukum," ujar AHY.

Setelah kasus tersebut, ia mengatakan, Partai Demokrat terus melakukan konsolidasi, termasuk pembenahan di internal partai. "Tindakan konsolidasi dan pembenahan ini, yang kami jalankan secara serius, telah menunjukkan hasil yang nyata," ujar AHY.

Baca juga : AHY ke Moeldoko: Ternyata Cuma Bohong

Salah satu inisiator KLB, Max Sopacua, menyindir masih ada politikus Partai Demokrat yang belum tersentuh dalam kasus korupsi proyek Hambalang. Max mendorong lembaga penegak hukum untuk menindaklanjuti kasus tersebut, agar semua yang terlibat menerima ganjaran atas perbuatannya.

"Kami serukan kepada lembaga hukum, dalam hal ini KPK untuk menindaklanjuti apa yang belum dilanjutkan. Silahkan gali keterangan saksi siapa saja yang menikmati (korupsi) Hambalang," ujar Max di Hambalang Sport Center, Bogor, Kamis (25/3). 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA