Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

AHY Ingatkan Moeldoko tak Terjebak Kebohongannya

Selasa 30 Mar 2021 02:00 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Agus Yulianto

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait pernyataan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Jakarta, Senin (23/3/2021). AHY menyatakan bahwa Moeldoko saat ini mencari pembenaran atas kebohongan yang terus dilakukannya bersama kubu versi kongres luar biasa (KLB) Deli Serdang, Sumatera Utara.

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait pernyataan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Jakarta, Senin (23/3/2021). AHY menyatakan bahwa Moeldoko saat ini mencari pembenaran atas kebohongan yang terus dilakukannya bersama kubu versi kongres luar biasa (KLB) Deli Serdang, Sumatera Utara.

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
KSP Moeldoko dengan pengikut-pengikutnya memproduksi kebohongan-kebohongan baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengira, bahwa setelah tiga minggu tak bersuara, Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko akan mengeluarkan pernyataan yang bernas. Namun, Moeldoko disebutnya kembali mengeluarkan pernyataan bohong lagi.

"Ternyata cuma pernyataan bohong lagi dan bohong lagi. Bahkan, seolah menghasut dengan pernyataan yang soal pertentangan ideologi," ujar AHY di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Senin (29/3).

Dia pun mengingatkan Moeldoko dan pihak yang mendukungnya untuk tidak terjebak pada kesalahan yang telah dilakulan oleh kubu Kongres Luar Biasa (KLB) Deli Serdang. Sehingga, mereka kembali terjebak pada kebohongan awal yang sudah dilontarkan.

"Jangan sampai karena merasa terpojok oleh perbuatannya sendiri dan juga terperangkap atas kebohongan awal bahwa dia tidak terlibat dalam pendongkelan kepemimpinan Partai Demokrat yang sah," ujar AHY.

"Kemudian ke depan, KSP Moeldoko dengan pengikut-pengikutnya memproduksi kebohongan-kebohongan baru. Menjadi mesin yang memproduksi fitnah, hoaks, dan adu domba," lanjutnya.

Namun jika Moeldoko menyangkal kebohongannya, kata AHY, ia harus mengakui bahwa dirinya telah dibohongi oleh makelar politik. Pihak-pihak yang mendorongnya untuk menjadi ketua umum Partai Demokrat versi KLB.

Baca juga : AHY ke Moeldoko: Ternyata Cuma Bohong

"Pertanyaannya, beranikah KSP Moeldoko mengakui hal ini? Mengakui pernah atau tertipu dengan makelar politik ini," ujar AHY.

Partai Demokrat dan AHY mengaku, akan memaafkan Moeldoko jika ia mengakui perbuatannya. Namun hingga saat ini, kubu KLB Deli Serdang dinilainya hanya mengeluarkan pernyataan-pernyataan bohong.

"Justru terus sibuk melontarkan kebohongan demi kebohongan baru, untuk mengalihkan perhatian publik dari persoalan yang sesungguhnya, yaitu: pembegalan dan perampokan terhadap kedaulatan Partai Demokrat," ujar AHY.

Di samping itu, dia menegaskan, Partai Demokrat menganut ideologi Pancasila dan azas nasionalis-religius. Sehingga, pernyataan yang dilontarkan Moeldoko dinilainya hanya sebagai upaya untuk mendiskreditkan partai berlambang bintang mercy itu.

"Kami tegaskan, bahwa ideologi Partai Demokrat adalah Pancasila. Partai Demokrat juga menjunjung tinggi kebhinekaan atau pluralisme, ini sudah final, harga mati, dan tidak bisa ditawar-tawar lagi," ujar AHY.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA