Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Berpuasa di Separuh Kedua Syaban? Ini Pendapat Al Azhar    

Senin 29 Mar 2021 16:23 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Ulama berbeda pendapat tentang puasa di separuh Syaban. Ilustrasi puasa Syaban

Ulama berbeda pendapat tentang puasa di separuh Syaban. Ilustrasi puasa Syaban

Foto: republika
Ulama berbeda pendapat tentang puasa di separuh Syaban

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Dewan Riset Islam Al Azhar Mesir menerima pertanyaan dari seorang pemuda. Pemuda ini menyampaikan, ibunya banyak berpuasa sepanjang tahun, termasuk di bulan Syaban. 

Namun, ada yang mengatakan bahwa puasa dilarang di paruh kedua bulan Syaban. Lantas, benarkah larangan tersebut? 

Baca Juga

Komite Fatwa Dewan tersebut menegaskan, para ulama berbeda pendapat tentang masalah ini. Misalnya, jika seseorang memiliki kebiasaan berpuasa atau bernazar untuk berpuasa atau harus meng-qadha puasa Ramadhan sebelumnya, maka tidak ada salahnya jika dia berpuasa pada awal, tengah, atau akhir Syaban. 

Sebagian ulama menyebutkan, bagi yang tidak memiliki kebiasaan berpuasa atau hal-hal seperti disebutkan pada pendapat pertama itu, maka tidak diwajibkan berpuasa pada separuh kedua Syaban. Tetapi jika telah berpuasa pada separuh pertama Syaban, maka diperbolehkan berpuasa untuknya.

Dewan Fatwa mengutip pendapat Ibnu Hajar Al Asqalani dalam Fath Al-Bary, bahwa Al Qurtubi mengatakan, tidak ada pertentangan antara hadits larangan puasa pada separuh kedua Syaban dan larangan puasa yang bisa mendahului Ramadhan dengan puasa sehari atau dua hari. Begitu juga antara hadits yang menyambungkan Syaban dan Ramadhan, juga tidak ada pertentangan. 

Penjelasannya begini, pengharaman tersebut bagi mereka yang tidak biasa melaksanakan ibadah puasa. Namun, mereka yang biasa melakukan ibadah puasa punya tanggung jawab untuk berpuasa di paruh kedua Syaban , karena bagaimana pun, puasa yang dilakukannya adalah untuk menjaga kebiasaan baik tersebut.

Dewan menjabarkan sejumlah pendapat terkait ini. Menurut Imam Al-Munawi dalam Faidh Al Qadir, saat mengomentari hadits  إذا انتصف شعبان فلا تصوموا “Ketika lewat separuh kedua Syaban janganlah kalian berpuasa.”, para ulama berbeda pendapat dalam empat pendapat sebagai berikut:         

1. Boleh secara mutlak 

Pendapat pertama membolehkan berpuasa Syaban, baik itu berpuasa pada sebagian bulan, atau memilih hari tertentu Syaban untuk berpuasa, termasuk pada separuh kedua Syaban, bahkan ketika yaum syak (hari ragu yaitu apakah Syaban sudah berakhir dan awal dimulainya Ramadhan).

2. Tidak apa-apa puasa pada hari syak, dengan niat puasa sunat Syaban. Ini sebagaimana pendapat Ibnu Abd Al Baar. Hal ini juga seperti yang dikatakan Imam Malik.

3. Tidak boleh dengan pengecualian

Tidak boleh berpuasa pada hari syak dan sebelumnya di separuh kedua, kecuali yang bersangkutan sudah pernah berpuasa sebelumnya pada separuh kedua, atau sebagaimana kebiasaan dia berpuasa Syaban. Pendapat ini salah satu pendapat kuat dalam Mazhab Syafii. 

4. Haram berpuasa pada hari syak saja, tetapi boleh berpuasa separuh kedua Syaban. Pendapat ini banyak dianut ulama. 

 

Sumber: masrawy 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA