Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Kemensos Beri Perhatian ke Perempuan 'Manusia Silver'

Senin 29 Mar 2021 14:45 WIB

Rep: amri amrullah/ Red: Hiru Muhammad

Anak menggunakan cat di tubuhnya mengamen di Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) kawasan Pasar Gembrong, Jakarta, Senin (29/6). Perlunya pengawasan orang tua terhadap anak pasca penerapan pembatasan sosial berskala besar atau era normal baru sebagai upaya mengantisipasi maraknya fenomena manusia silver di Jakarta.

Anak menggunakan cat di tubuhnya mengamen di Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) kawasan Pasar Gembrong, Jakarta, Senin (29/6). Perlunya pengawasan orang tua terhadap anak pasca penerapan pembatasan sosial berskala besar atau era normal baru sebagai upaya mengantisipasi maraknya fenomena manusia silver di Jakarta.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Mata Tati mengalami gangguan akibat terkena cairan kimia silver yang digunakannya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Menteri Sosial (Mensos), Tri Rismaharini kembali memberikan perhatian khusus kepada Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) di Jakarta. Kali ini Mensos mendapati Tati, seorang perempuan yang tengah tidur di pinggir jalan kawasan Petojo, Jakarta Pusat.

Mensos memberikan perhatian kepada Tati yang juga ikut menjadi 'Manusia Silver' yang mengecat seluruh tubuhnya dengan cat silver. Saat berkomunikasi dengan Mensos, ia bersedia menerima layanan di balai milik Kementerian Sosial. Tati kemudian dibawa ke Balai Karya "Mulya Jaya" Jakarta oleh Tim Reaksi Cepat Kementerian Sosial.

Diterima oleh Koordinator Seksi Asesmen dan Advokasi Sosial, Agung Santoso, Tati langsung menjalani registrasi dan asesmen oleh Pekerja Sosial. Perempuan 34 tahun itu merupakan, tujuh bersaudara dan menjadi anak bungsu. Mereka pernah tinggal di salah satu tanah milik PT. Kereta Api Indonesia dibilangan Jakarta Barat.

Namun nahas karena rumah mereka mengalami kebakaran dan ibunya meninggal, satu per satu anggota keluarganya berpindah tempat tinggal. Mereka ada yang di jalan, menjadi pemulung, dan ada juga yang menumpang tinggal di tanah milik orang lain.

Merasa kehilangan ditinggal ibu ditambah terlebih ditinggal tanpa kejelasan oleh suaminya, Tati lebih banyak bergaul di jalan dengan komunitas jalanan. Surat- surat legalitas seperti  KTP, Kartu Keluarga, dan kartu BPJS kesehatan, hilang saat ia menempati pinggiran Kali Cideng Jakarta Pusat.

Selain itu, nampak mata sebelah kiri Tati bermasalah. Perempuan berpenampilan maskulin ini mengeluh matanya sakit sejak dua bulan lalu. "Sejak dua bulan lalu May sudah sakit, " kata Tati saat dilakukan assesment oleh tim Balai Karya "Mulya Jaya", Senin (29/3).

Kemudian Pekerja Sosial, Dwi Ana Sofianti merekomendasikan agar Tati segera mendapatkan layanan kesehatan karena dikhawatirkan akan semakin parah jika terus dibiarkan. Pukul 10.00 WIB, Dwi Ana bersama perawat Balai Karya "Mulya Jaya", Ihda Ulfia membawa Tati ke Poli Mata Rumah Sakit Harapan Bunda.

"Berdasarkan analisa dokter terdapat infeksi pada bola mata Tati yang diakibatkan oleh cairan kimia yang tidak sengaja masuk ke mata dari cat silver yang setiap hari menutupi seluruh tubuhnya, " kata Ihda.

Ihda mengatakan saran dokter, mata Tati harus segera diangkat  melalui operasi agar tidak menyebar dan membahayakan kesehatannya Bu. Setelah dari Rumah Sakit, Dwi Anna beserta tim melanjutkan tracing keluarga Tati yang tinggal di pinggiran kali dekat gedung Kementerian Agama.

Bertemu dengan kakak Tati, Yuni sangat kaget melihat adiknya diberikan perhatian oleh Kementerian Sosial. "Saya berterimakasih kepada Kementerian sosial melalui Balai Mulya Jaya karena telah membantu adik saya untuk bisa dioperasi. Saya tidak punya uang untuk membayar operasinya sementara anak saya banyak masih kecil-kecil. Saya siap untuk mendampingi adik saya bila dibutuhkan", ujar Yuni lirih berlinang air mata.

Selanjutnya tim bergerak ke rumah ketua RT di Kelurahan Jatipulo, Kecamatan Palmerah, Jakarta Barat dimana Tati pernah tinggal guna mencari data diri dan surat penting lainnya. Bertemu dengan Abdul Jamil selaku ketua RT, ia mengungkapkan bahwa Tati sudah dianggap seperti keluarganya sendiri.

"Tati ini sudah seperti anak saya sendiri, saya berharap setelah ini Tati bisa berubah agar hidupnya lebih teratur. Terima kasih Kementerian Sosial sudah sangat membantu", ungkap Abdul Jamil.

Dilokasi tersebut pun Tati bertemu dengan kakak perempuannya Erni dan kakak laki-lakinya Sapi'i. "Kami selalu berdoa agar adik saya ada yang membantu untuk operasi mata dan bisa berubah pola hidupnya mungkin ini jawaban Allah", kata Erni.

Pertemuan keluarga ini membuat Tati begitu senang yang selama ini tidak pernah bertemu karena kondisi mereka yang serba dalam kesulitan. Melalui pertemuan ini, Tati menjadi lebih kuat dan lebih bersemangat untuk menata kembali kehidupannya karena dukungan dari keluarganya.

Untuk penanganan lebih lanjut, selain mendapatkan layanan di Balai, Balai Karya "Mulya Jaya" juga akan mengupayakan penyembuhan mata Tati yang harus segela menjalani operasi.

 

Amri Amrullah

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA