Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Pertamina Alihkan Pasokan Avtur untuk Tiga Bandara Utama

Senin 29 Mar 2021 12:08 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolandha

Aktivitas pengisian bahan bakar pesawat terbang (avtur) di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang, Jumat (18/12).

Aktivitas pengisian bahan bakar pesawat terbang (avtur) di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang, Jumat (18/12).

Foto: Dok. Pertamina JBT
Stok avtur Pertamina sejauh ini masih mencukupi, yaitu 3,2 juta barel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kilang Balongan milik PT Pertamina (Persero) yang terbakar Senin (29/3) dini hari terpaksa harus berhenti beroperasi untuk sementara waktu. Padahal, kilang Balongan merupakan pemasok utama kebutuhan avtur di tiga bandara besar di Jawa.

Direktur Utama Pertamina Patra Niaga (Commercial & Trading) Mas'ud Khamid merinci selama ini Kilang Balongan memasok kebutuhan avtur di Bandara Husein Sastranegara Bandung, Bandara Halim Perdana Kusuma Jakarta dan Bandara Ahmad Yani Semarang. Untuk sementara waktu, tiga bandara ini akan dipasok kebutuhan avturnya dari TBBM Soekarno Hatta dan Kilang Cilacap.

Baca Juga

"Ada tiga bandara yang selama ini disuplai dari Balongan. Husein kita konsolidasi suplai dari Soekarno-Hatta, stoknya cukup. Untuk Ahmad Yani kita alih suplai dari Yogyakarta. Adi Soemarmo, Adi Sucipto dan NYIA ini 100 persen dari Cilacap," ujar Mas'ud dalam konferensi pers, Senin (29/3).

Mas'ud memastikan untuk stok avtur sendiri sebenarnya masih cukup. Masih ada stok sekitar 3,2 juta barel di TBBM Soekarno-Hatta dan Kilang Cilacap yang siap dioper ke tiga bandara tersebut.

"Avtur juga sangat cukup 3,2 juta barel atau 74 hari konsumsi. Jadi, tidak ada kelangkaan, stok banyak," ujar Mas'ud.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA