'Tidak Ada Kontradiksi antara Hukum dan Agama'

Red: Fernan Rahadi

Hukum dan Keadilan (ilustrasi)
Hukum dan Keadilan (ilustrasi) | Foto: RESPONSIBLECHOICE

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketika orang dapat memahami agamanya secara benar, maka dia pasti bisa mematuhi tata tertib hukum yang disepakati di semua negara. Karena sejatinya agama pasti mengajarkan para pengikutnya untuk taat kepada hukum. Karena agama itu ada agar masyarakat bisa tertib. Sedangkan hakikat hukum dibuat agar masyarakatnya tertib dan taat.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Pengurus Besar Mathla'ul Anwar (PBMA) KH Oke Setiadi Affendi mengatakan sebenarnya tidak ada kontradiksi antara hukum dan beragama. Karena dengan pemahaman yang lurus, masyarakat juga akan taat kepada hukum. Oleh karena itu menurutnya perlu sebuah usaha untuk mengembalikan pemahaman beragama yang benar ini kepada masyarakat.

"Kenapa di antara saudara-saudara atau teman-teman kita itu memiliki pemahaman bahwa antara beragama itu bertabrakan dengan bernegara? Ini karena mereka punya pemikiran beragama yang tidak shohih atau tidak benar dan sempit," ujar KH Oke Setiadi Affendi, akhir pekan lalu.

Lebih lanjut, pria yang juga dosen bidang Ekonomi Islam di Universitas Mathla'ul Anwar itu menyebut bahwa sangat berbahaya sekali bagi bangsa ini karena ketidaktaatan warganya pada hukum, yang berakibat runtuhnya persatuan dan kerukunan. 

Menurutnya, negara ini bisa bubar kalau masyarakatnya tidak taat, karena beragama harus punya pemahaman keagamaan yang benar sehingga nantinya bisa melahirkan cara bernegara yang benar.

"Jadi masyarakat itu harus dipandu secara jelas dan teknis. Apalagi generasi muda, jangan dibiarkan lepas begitu saja. Jika diperlukan mata pelajaran hukum dan bernegara ada di sekolah-sekolah  untuk membuat masyarakat bisa memahami bagaimana bernegara yang baik. Dan itu sekaligus untuk membentuk akhlak yang mulia juga," jelas pria yang juga sebagai Council Member of UNIW (Union NGO’s of Islamic World) itu.

Oleh sebab itu, Oke berpendapat bahwa kita semua harus menitipkan kepada para guru-guru agama agar melahirkan siswa dengan pemahaman agama yang benar. Sehingga kemudian mereka ini nanti akan siap bernegara secara benar. Perlu diberikan panduan kepada masyarakat terhadap para siswa-siswi ini agar mereka bisa dipandu bernegara secara teknis dan benar.

"Jadi jangan hanya menggantungkan dengan para pemuka (masyarakat) saja. Jika perlu ajak para pemuka agama untuk mendidik  generasi muda biar mereka menyampaikan dengan generasi lagi di bawahnya baik itu ke generasi X dan generasi Z, agar nyambung bahasanya," tutur Oke.

Oleh karena itu, peraih gelar Master dari International Institute of Islamic Economic Islamabad Pakistan itu juga menyampaikan agar para tokoh masyarakat untuk bisa memberikan pemahaman kepada para generasi muda agar taat pada aturan itu melalui teman sebayanya. Yang mana nanti teman sebayanya itu dipilih oleh para pemuka agama yang mungkin sudah tahu mengenai karakter kepribadiannya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Imam Shamsi Ali: Bom di Makassar Rusak Hubungan Antarmanusia

Usai Bom di Gereja, PMII Minta Tokoh Agama Ajarkan Moderasi

Islam Lindungi Rumah Ibadah Saat Perang, Apalagi Damai

MUI Bogor Ajak Masyarakat, Tokoh Agama Rapatkan Barisan

Moeldoko Ingatkan Bahaya Radikalisme di Indonesia

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark