Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Menlu AS: Kami Ngeri dengan Pertumpahan Darah di Myanmar

Ahad 28 Mar 2021 20:43 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

Suasana demonstrasi antijunta militer di Myanmar.

Suasana demonstrasi antijunta militer di Myanmar.

Foto: Anadolu Agency
Demonstrasi menentang kudeta yang digelar sejak awal Februari menewaskan 114 jiwa.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken mengaku ngeri menyaksikan berlanjutnya aksi pembunuhan yang dilakukan militer terhadap para pengunjuk rasa di Myanmar. Dia menyuarakan dukungan kepada massa demonstran.

"Kami ngeri dengan pertumpahan darah yang dilakukan oleh pasukan keamanan Burma(Myanmar), menunjukkan bahwa junta akan mengorbankan nyawa orang-orang untuk melayani segelintir (pihak)," kata Blinken lewat akun Twitter pribadinya pada Sabtu (27/3).

Baca Juga

Pada Sabtu lalu, militer Myanmar merayakan Hari Angkatan Bersenjata. Sebuah parade digelar di Yangon. Sementara di kota lain, tentara dan polisi terus menindak serta menyerang pengunjuk rasa yang terus memprotes kudeta militer.

Belasan orang dilaporkan terbunuh. Situs berita daring Myanmar Now pada Sabtu malam melaporkan, sejak demonstrasi menentang kudeta digelar pada awal Februari lalu, total korban tewas telah mencapai 114 jiwa.

Pada 1 Februari lalu, militer Myanmar melancarkan kudeta terhadap pemerintahan sipil di negara tersebut. Mereka menangkap pemimpin de facto Aung San Suu Kyi, Presiden Win Myint, dan beberapa tokoh senior partai National League for Democracy (NLD).

Kudeta dan penangkapan sejumlah tokoh itu merupakan respons militer Myanmar atas dugaan kecurangan pemilu pada November tahun lalu. Dalam pemilu itu, NLD pimpinan Suu Kyi menang telak dengan mengamankan 396 dari 476 kursi parlemen yang tersedia. Itu merupakan kemenangan kedua NLD sejak berakhirnya pemerintahan militer di sana pada 2011.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA