Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Korut: Respons Biden pada Uji Coba Rudal Terbaru Salah

Sabtu 27 Mar 2021 12:18 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nidia Zuraya

 Sebuah foto yang menunjukkan peluncuran rudal Korea Utara ditampilkan di Pos Pengamatan Unifikasi di Paju, dekat perbatasan dengan Korea Utara, Korea Selatan, Rabu, 24 Maret 2021.

Sebuah foto yang menunjukkan peluncuran rudal Korea Utara ditampilkan di Pos Pengamatan Unifikasi di Paju, dekat perbatasan dengan Korea Utara, Korea Selatan, Rabu, 24 Maret 2021.

Foto: AP/Ahn Young-joon
Latihan militer gabungan Korsel dan AS dinilai mengancam keamanan nasional Korut.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Korea Utara (Korut) mengatakan pemerintah Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengambil langkah yang salah dalam merespons uji coba rudal terbaru mereka. Korut mengatakan, kritik AS atas uji coba itu mengungkapkan 'sikap memusuhi yang sudah berakar'.

Pada Jumat (26/3) kemarin, Korut mengatakan mereka telah meluncurkan rudal jarak pendek taktik jenis baru. Biden mengatakan, uji coba itu melanggar resolusi PBB, tapi ia tetap berharap dapat menggelar dialog dengan Pyongyang.

Sekretaris Komite Partai Komunis Korut, Ri Pyong Chol, mengatakan, uji coba tersebut adalah bela diri dari ancaman yang ditimbulkan Korea Selatan (Korsel) dan AS. Pyongyang menilai latihan militer gabungan Seoul dan Washington mengancam keamanan nasional mereka.

Baca Juga

"Kami mengungkapkan keprihatinan mendalam karena kepala eksekutif AS menyatakan uji coba senjata dan latihan rutin yang sudah menjadi hak kami dalam membela diri sebagai pelanggaran resolusi PBB dan mengungkapkan dengan terbuka sikap memusuhi yang mengakar," kata Ri dalam pernyataan yang dilaporkan kantor berita KCNA, Sabtu (27/3).

Ri mengatakan, pernyataan Biden 'melanggar hak Korut untuk membela diri dan sebuah provokasi'. Ia menambahkan, Washington akan menghadapi 'sesuatu yang tidak baik' bila terus membuat 'pernyataan yang tidak bijaksana'.

"Kami tidak membangun senjata untuk menarik perhatian seseorang atau memengaruhi kebijaksanaannya. Saya pikir pemerintahan AS yang baru telah mengambil langkah yang salah," kata Ri menambahkan.

Ia menuduh pemerintah Biden 'mengeksploitasi setiap kesempatan' untuk memprovokasi Pyongyang sebagai 'ancaman terhadap keamanan'. Uji coba rudal Korut digelar satu hari setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berjanji untuk mengusahakan denuklirisasi Korut dalam kunjungannya ke Seoul.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA