Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Banyak Negara Mulai Uji Coba Vaksin Covid-19 pada Anak-anak

Sabtu 27 Mar 2021 06:37 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nidia Zuraya

Vaksinasi Covid-19 pad anak (ilustrasi).

Vaksinasi Covid-19 pad anak (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com
Sinovac hingga AstraZeneca sudah melakukan uji coba vaksin Covid-19 pada anak.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Para peneliti di Amerika Serikat (AS) dan luar negeri mulai menguji anak remaja dan lebih muda untuk memastikan vaksin Covid-19 aman dan berfungsi untuk setiap usia. Suntikan pertama ditujukan untuk orang dewasa yang paling berisiko terkena virus korona, tetapi untuk mengakhiri pandemi akan membutuhkan vaksinasi anak-anak juga.

Sejauh ini di AS, pengujian remaja adalah yang paling jauh dilakuka Pfizer dan Moderna. Uji coba kedua perusahaan ini diharapkan segera merilis hasil yang menunjukkan cara kinerja dua dosis vaksin pada kelompok 12 dan lebih tua. Pfizer saat ini diizinkan untuk digunakan mulai usia 16 tahun dan Moderna untuk orang berusia 18 tahun ke atas.

Baca Juga

Namun, anak-anak yang lebih kecil mungkin membutuhkan dosis yang berbeda dari remaja dan orang dewasa. Moderna baru-baru ini memulai studi yang mirip dengan uji coba baru Pfizer. 

Kedua perusahaan mencari dosis yang tepat dari setiap suntikan untuk setiap kelompok usia. Saat ini mereka berupaya untuk memvaksinasi bayi termuda berusia enam bulan.

Bulan lalu di Inggris, AstraZeneca memulai studi tentang vaksinnya pada anak usia 6 hingga 17 tahun. Johnson & Johnson sedang merencanakan studi pediatriknya sendiri.

China dengan Sinovac baru-baru ini mengumumkan telah mengirimkan data awal ke regulator China yang menunjukkan bahwa vaksinnya aman untuk anak-anak berusia tiga tahun.

Spesialis pediatrik dan vaksin Duke Dr Emmanuel 'Chip' Walter, yang membantu memimpin studi Pfizer, menyatakan, mendapatkan data untuk semua vaksin yang diluncurkan sangat penting. Hal ini karena negara-negara harus memvaksinasi anak-anak agar mencapai kekebalan kelompok. 

Kebanyakan vaksin Covid-19 yang digunakan di seluruh dunia pertama kali dipelajari pada puluhan ribu orang dewasa. Studi pada anak-anak tidak perlu terlalu besar dengan peneliti memiliki informasi keamanan dari studi tersebut dan vaksinasi berikutnya dari jutaan orang dewasa.

Selain itu, tingkat infeksi anak-anak sangat rendah hanya mencapai sekitar 13 persen dari kasus Covid-19 yang didokumentasikan di AS. Fokus utama studi pediatrik tidak menghitung jumlah penyakit. 

Para peneliti mengukur apakah vaksin meningkatkan sistem kekebalan anak-anak seperti yang mereka lakukan pada orang dewasa. Upaya ini untuk menunjukkan bahwa mereka akan menawarkan perlindungan serupa.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA