Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Mahasiswa FKG Unair Wajib Pakai APD Saat Praktikum

Jumat 26 Mar 2021 00:30 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Dwi Murdaningsih

Perawat dengan mengenakan pakaian APD (Alat Pelindung Diri) berupa baju Hazmat (Hazardous Material). ilustrasi

Perawat dengan mengenakan pakaian APD (Alat Pelindung Diri) berupa baju Hazmat (Hazardous Material). ilustrasi

Foto: Antara/Destyan Sujarwoko
Praktikum grade C baru dilakukan pada awal 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga (FKG Unair) Surabaya mewajibkan mahasiswanya memengenakan alat pelindung diri (APD) lengkap saat menjalankan praktikum. APD yang dimaksud seperti baju hazmat dalam upaya mencegah penularan Covid-19.

Dekan FKG Unair, dr. Agung Sosiawan mengatakan kebijakan tersebut diambil karena meskipun pembelajaran dialihkan daring, tapi mahasiswanya tetap membutuhkan praktikum.

Baca Juga

"Kemudian kami inovasikan pembelajarannya. Rumah Sakit Gigi dan Mulut (RSGM) Unair kami modifikasi menjadi ruangan negatif presure untuk praktek mahasiswa dan wajib pakai APD," kata Agung di Surabaya, Kamis (25/3).

Agung menjelaskan, karena terbatasnya ruangan di RSGM, praktikum dibagi menjadi tiga grade. Untuk grade C yaitu praktik di RSGM. Kemudian grade A dan grade B yang dilakukan mahasiswa dengan memakai media manekin, praktik digelar di ruang praktikum fakultas.

Praktikum grade C baru dilakukan pada awal 2021 setelah gedung RSGM selesai dimodifikasi. Sementara grade A dan grade B dilakukan di pertengahan 2020 setelah manekin khusus dipesan dari Jepang.

"Mereka dijadwalkan agar bisa praktik tidak hanya di RSGM saja. Mahasiswa juga kami latih terbiasa dan menggunakan APD dengan benar," ujarnya.

Semua pasien di RSGM juga sudah dilakukan tes swab antigen sebagai upaya memberikan rasa aman terhadap mahasiswa yang menjalankan praktik. "Mereka yang praktik di RSGM juga divaksin oleh dinkes sehingga lebih aman. Dan yang praktik di RSGM hanya untuk mahasiswa menjalani profesi dan mengambil spesialis," kata dia.

Selain itu, lanjut Agung, dalam satu ruangan praktikum sebelumnya bisa digunakan untuk 40 mahasiswa. Namun saat ini dikurangi menjadi 15 mahasiswa saja. Kehadiran dosen juga disesuaikan. Khusus dosen masuk kategori lansia maka akan mengajar secara daring. Sementara yang mengajar secara luring harus memakai APD.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA