Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Massa Pro-Demokrasi Myanmar akan Lanjutkan Aksi Protes

Kamis 25 Mar 2021 11:37 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/Lintar Satria/ Red: Nur Aini

 Pengunjuk rasa anti-kudeta memegang balon merah yang ditempeli selebaran dengan berbagai pesan sebelum dilepaskan ke langit saat pertemuan Rabu, 24 Maret 2021 di Yangon, Myanmar.

Pengunjuk rasa anti-kudeta memegang balon merah yang ditempeli selebaran dengan berbagai pesan sebelum dilepaskan ke langit saat pertemuan Rabu, 24 Maret 2021 di Yangon, Myanmar.

Foto: AP
Sebelumnya, massa pro-demokrasi telah melakukan aksi mogok nasional

REPUBLIKA.CO.ID, YANGON -- Aktivis pro-demokrasi Myanmar akan melanjutkan demonstrasi pada Kamis (25/3). Demonstrasi dilanjutkan sehari setelah aksi mogok massal nasional yang membuat sebagian besar bisnis tutup, dan orang-orang tetap tinggal di rumah sebagai bentuk protes terhadap pemerintahan militer.

Aksi mogok massal yang dilakukan secara diam-diam Rabu (24/4), membuat area pusat komersial yang biasanya ramai seperti Yangon dan Monywa tampak sepi. Skala protes jalanan telah menurun dalam beberapa hari terakhir, dan para aktivis menyerukan demonstrasi besar lanjutan pada Kamis (25/3).

Baca Juga

"Badai terkuat datang setelah keheningan," kata pemimpin protes Ei Thinzar Maung.

Aksi menyalakan lilin terjadi di seluruh Myanmar semalam. Foto-foto yang beredar di media sosial menunjukkan, beberapa aksi protes skala kecil sudah dimulai pada Kamis pagi.

Di Thanlyin di pinggiran Yangon pengunjuk rasa mengangkat plakat bertuliskan: "Kami tidak menerima kudeta militer". Sementara staf medis yang mengenakan jas putih mengadakan pawai fajar di kota kedua Mandalay.

Menurut kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), 286 orang telah tewas saat pasukan keamanan menggunakan kekuatan mematikan untuk membubarkan demonstran. Myanmar Now melaporkan, lima orang lagi terluka dalam bentrokan tadi malam di Mandalay. Seorang remaja laki-laki berusia 16 tahun meninggal setelah ditembak di punggungnya.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA