Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Driver Ojol dan Pengemudi Angkot di Sukabumi Mulai Divaksin

Rabu 24 Mar 2021 19:57 WIB

Rep: riga nurul iman/ Red: Hiru Muhammad

Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi menjalani vaksin Covid-19 dosis kedua gelombang pertama di pedestrian Ir Djuanda atau Dago, Kamis (11/2).

Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi menjalani vaksin Covid-19 dosis kedua gelombang pertama di pedestrian Ir Djuanda atau Dago, Kamis (11/2).

Foto: Republika/Riga Nurul Iman
Selama ini ojol dan pengemudi angkot memberikan pelayanan kepada masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI--Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi meninjau vaksinasi Covid-19 untuk driver ojek online (Ojol) dan pengemudi angkot di Gedung Juang 45 Kota Sukabumi, Rabu (24/3). Di mana para ojol ini diprioritaskan karena memberikan layanan transportasi kepada warga.

Hal ini disampaikan Wali Kota Sukabumi saat melakukan pemantauan vaksinasi untuk memastikan pelayanan bisa berjalan dengan baik. "Vaksinasi hari ini dosis pertama untuk ojek online dan di Jawa Barat baru Kota Sukabumi dan Bandung," ujar Wali Kota Sukabumi, Achmad Fahmi kepada wartawan.

Vaksinasi ini diberikan karena ojol dan pengemudi angkot memberikan pelayanan kepada masyarakat. Diharapkan ketika sudah divaksin mereka bisa memberikan layanan yang terbaik.

Dari data yang ada, jumlah ojol dan pengemudi angkot yang divaksin sebanyak 500 orang yang divaksinasi pada Rabu (24/3) dan Kamis (25/3). Seperti diketahui per hari ada 1.000 hingga 1.500 warga dari berbagai elemen dan komponen yang divaksin. Pelaksanaan vaksinasi dipusatkan di Gedung Juang 45 Kota Sukabumi dan enam rumah sakit lainnya.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Sukabumi, Lulis Delawati mengatakan, dinkes melakukan percepatan akselerasi vaksinasi Covid-19. Hal ini diharapkan mampu mencapai target vaksinasi Covid yang ditetapkan.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA