Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Motif Pembongkaran Makam Jenazah Covid-19 Diselidiki

Selasa 23 Mar 2021 22:00 WIB

Red: Agus Yulianto

Pembongkaran makam. (Ilustrasi)

Pembongkaran makam. (Ilustrasi)

Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso
Kepolisian akan terlebih dulu melakukan pemeriksaan terhadap petugas pengelola makam.

REPUBLIKA.CO.ID, PALANGKA RAYA -- Kepolisian Resor Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah, masih menyelidiki motif adanya dugaan pembongkaran makam jenazah COVID-19 di komplek pemakaman agama Kristen di Jalan Tjilik Riwut Km 12. Diduga, jenazah itu dipindahkan pihak keluarga ke tempat pemakaman lainnya.

Kepala Bagian Operasional (Bag Ops) Polresta Palangka Raya Kompol Hemat Siburian mengatakan, pihaknya telah menugaskan Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Polresta setempat untuk melakukan penyelidikan. "Saya sudah menyuruh Kasat Reserse untuk menyelidiki motif pembongkaran makam jenazah COVID-19 itu kenapa, bahkan kami baru mengetahuinya hari ini," kata Hemat, Selasa (23/3).

Dia menuturkan, anggota Reserse Polresta Palangka Raya juga melakukan pengecekan secara langsung terkait adanya pembongkaran jenazah Covid-19 yang informasinya dipindahkan ke makam lain. Bahkan, pihaknya juga mencari saksi-saksi yang mengetahui persoalan tersebut, karena kabar tersebut sudah tersiar di media massa hingga membuat bahan obrolan masyarakat di daerah itu.

"Hal ini masih kami dalami terlebih dahulu, apa kesimpulannya nanti akan kami sampaikan lagi," katanya.

Perwira Polri berpangkat melati satu itu menegaskan, dalam perkara ini pihak kepolisian sama sekali tidak ada menerima laporan. Baik dari Tim Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kota Palangka Raya maupun dari Dinas Permukiman dan Pertanahan (Perkimtan) Kota Palangka Raya.

Selain sejumlah saksi yang nantinya akan dimintai keterangan, kepolisian juga akan melakukan pemeriksaan terhadap petugas pengelola makam agama Kristen yang berada di Jalan Tjilik Riwut Km 12 dan pihak Dinas Perkimtan Kota Palangka Raya.

"Untuk sanksi hukumnya kita belum mengetahui, yang jelas perkara ini akan terus diselidiki sehingga apa tujuan dari pembongkaran atau pemindahan jenazah Covid-19 akan diketahui," bebernya.

Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kota Palangka Raya itu pernah menceritakan beberapa waktu lalu ada orang yang mengajukan pemindahan makam Covid-19.Hanya saja dirinya tidak mengetahui secara rinci aturan tersebut dan setahunya jenazah Covid-19 boleh dipindahkan apabila makam tersebut sudah satu tahun.

"Saya kurang tahu juga aturannya, tapi kalau saya pernah dengar jenazah Covid-19 boleh dipindahkan ke makam lain waktunya satu tahun," kata Hemat Siburian

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA