Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

BRI Kucurkan Kredit untuk Petani Keramba Jala Apung Sumut

Selasa 23 Mar 2021 19:40 WIB

Red: Gita Amanda

BRI.  BRI mengucurkan kredit usaha rakyat dan komersial kepada petani keramba jala apung di Haranggaol, Simalungun, Sumatra Utara (Sumut) untuk membantu ekonomi masyarakat.

BRI. BRI mengucurkan kredit usaha rakyat dan komersial kepada petani keramba jala apung di Haranggaol, Simalungun, Sumatra Utara (Sumut) untuk membantu ekonomi masyarakat.

Foto: republika/wihdan hidayat
Total kredit untuk satu Klaster Usaha Keramba Jala Apung tahap awal Rp 950 juta

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- BRI mengucurkan kredit usaha rakyat dan komersial kepada petani keramba jala apung di Haranggaol, Simalungun, Sumatra Utara (Sumut) untuk membantu ekonomi masyarakat.

"Usaha keramba jala apung itu salah satu sektor yang pendanaannya dibantu BRI di Sumut, " ujar
Pemimpin Wilayah BRI Medan, Ariesta Krisnawan di Medan, Selasa (23/3).

Baca Juga

Diwakili Kabag Mikro BRI Kanwil Medan, PelantinovAriesta menyebutkan sektor itu dibantu BRI karenamelihat usaha tersebut sebagai salah usaha yang menjadi pendapatan utama warga dan menjadi penggerak ekonomi di daerah itu. Total kredit untuk satu Klaster Usaha Keramba Jala Apung Haranggaol itu tahap awal sekitar Rp 950 juta.

Mantri BRI Kantor Cabang Kabanjahe Unit Saribudolok, Nicky Bahtera Tarigan, menjelaskan kredit dengan total Rp 950 juta itu untuk 25 petani di dalam satu klaster. "Dengan satu klaster, maka BRI bisa membantu manajemen keuangan debitur, "katanya.

Selain membantu manajemen keuangan debitur, pinjaman yang dikucurkan BRI bisa terhindar dari kredit macet. Dia menjelaskan, KUR hanya diberikan kepada petani dengan kepemilikan maksimal dua keramba. Di atas dua keramba maka kredit yang dikucurkan merupakan kredit komersial.

"Hasil pantauan BRI, usaha keramba jala apung yang pendanaannya dibantu. BRI itu terlihat berhasil sehingga diyakini pembayaran pinjaman tidak terkendala," ujarnya.

Nicky Bahtera Tarigan menjelaskan, petani mengembangkan ikan nila dan ikan mas dengan produksi sekitar 7.000 ekor per keramba.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA