Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Risalah Napoleon untuk Yahudi yang Rugikan Palestina 

Selasa 23 Mar 2021 05:59 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Napoleon mempunyai keberpihakan kuat terhadap Yahudi. Napoleon, ilustrasi

Napoleon mempunyai keberpihakan kuat terhadap Yahudi. Napoleon, ilustrasi

Napoleon mempunyai keberpihakan kuat terhadap Yahudi untuk Palestina

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Sikap Prancis terhadap Palestina pada abad ke-18, memang cenderung merugikan rakyat Palestina. 

Hal ini sebagaimana tergambar dari sikap panglima tertingginya, Napoleon Bonaparte.  Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Republik Prancis itu pernah menyampaikan risalah untuk bangsa Yahudi, sebagaimana dikutip dari laman islamweb sebagai berikut: 

“Wahai orang Israel, orang-orang unik, yang kekuatan penaklukan dan tirani tidak dapat merampas garis keturunan dan keberadaan nasional mereka, bahkan jika mereka hanya merampas tanah leluhur mereka.

Para pengamat takdir dari orang-orang yang sadar dan netral bahkan jika mereka tidak memiliki kekuatan Nabi seperti Yesaya dan Yoel telah menyadari apa yang mereka prediksi dengan keyakinan tinggi mereka bahwa hamba-hamba Tuhan (kata Israel dalam bahasa Ibrani berarti seorang tawanan Tuhan atau hamba Tuhan) akan kembali ke Sion ketika mereka mencari, dan kebahagiaan akan membutakan mereka, ketika mereka mendapatkan kembali kerajaan mereka tanpa rasa takut. 

Bangunlah dengan keras, para tunawisma di hutan belantara. Di hadapanmu ada perang kolosal yang dilancarkan rakyatmu setelah musuh-musuhnya menganggap bahwa tanah yang mereka warisi dari nenek moyang adalah rampasan untuk dibagi-bagi di antara mereka sesuai dengan keinginan mereka.  Perlu dilupakan bahwa rasa malu yang menempatkanmu di bawah perbudakan, dan rasa malu yang melumpuhkan keinginanmu selama dua ribu tahun. Keadaan tidak memungkinkan tuntutan Anda untuk dinyatakan atau diungkapkan, tetapi keadaan ini memaksa Anda untuk secara paksa menyerahkan hak Anda, dan untuk ini, Prancis menawarkan Anda tangannya sekarang, membawa warisan Israel, dan melakukannya pada saat ini waktu tertentu, meskipun ada tanda-tanda keputusasaan dan ketidakberdayaan. 

Tentara yang dikirim oleh pemeliharaan Tuhan kepadaku, yang tengah berjalan kemenangan di hadapannya dan keadilan di belakangnya, telah memilih Yerusalem sebagai markas besarnya, dan dalam beberapa hari akan pindah ke negara tetangga Damaskus, yang telah lama meremehkan dan mempermalukan kota Daud. 

Wahai ahli waris sah Palestina ...

Bangsa Prancis yang tidak memperdagangkan pria dan tanah air seperti yang dilakukan orang lain, mengundang Anda ke warisan Anda dengan jaminan dan dukungannya terhadap semua penyusup.

Bangkit dan tunjukkan bahwa kekuatan tiran yang menindas tidak menyurutkan keberanian keturunan para pahlawan yang persekutuan persaudaraannya merupakan kehormatan bagi Sparta dan Roma, dan bahwa perlakuan terhadap budak yang berlangsung selama dua ribu tahun tidak berhasil membunuh ini. Keberanian. 

Cepat, ini saat yang tepat yang mungkin tidak akan terulang selama ribuan tahun untuk menuntut pemulihan hak dan posisi Anda di antara masyarakat dunia, hak-hak yang telah diambil dari Anda selama ribuan tahun, yang mana Apakah kehadiran politik Anda sebagai bangsa di antara bangsa-bangsa, dan hak alami mutlak Anda untuk menyembah Tuhan Anda yang mencintainya, menurut keyakinan Anda, dan melakukannya Di depan umum dan melakukannya selamanya.

Sumber: islamweb

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA