Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

DKI Siapkan Uji Coba Sekolah Tatap Muka Campuran

Senin 22 Mar 2021 17:40 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Yudha Manggala P Putra

Kegiatan uji coba belajar mengajar tatap muka.

Kegiatan uji coba belajar mengajar tatap muka.

Foto: ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Wagub memastikan DKI Jakarta sampai hari ini masih memutuskan belajar online.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan, jajaran pemprov tengah menyiapkan uji coba terbatas pelaksanaan sekolah tatap muka selama pandemi Covid-19. Ariza menyebut, uji coba itu akan menggunakan mekanisme campuran, yakni proses belajar mengajar secara tatap muka di sekolah (offline) dan secara daring (online).

"DKI Jakarta sedang mempersiapkan dimungkinkannya piloting atau uji coba terbatas tatap muka offline-online secara campuran di beberapa sekolah di seluruh Jakarta mulai dari SD, SMP, SMA, SMK dan SMEA," kata Ariza di Balai Kota Jakarta, Senin (22/3).

Meski demikian, Ariza belum menjelaskan secara rinci di mana saja sekolah yang bakal menjadi lokasi uji coba tersebut. Dia menuturkan, terkait teknis uji coba sekolah tatap muka akan disampaikan oleh Kepala Dinas Pendidikan DKI Nahdiana.

Politikus Partai Gerindra itu hanya memastikan bahwa uji coba yang bakal dilaksanakan harus menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

"Tentu semuanya harus memenuhi syarat protokol kesehatan, tenaga pendidiknya, siswanya dibagi berapa persen yang offline dan berapa persen yang sekolah, berapa hari yang ikut secara offline dan sisanya online," ujarnya.

Ariza pun berharap agar uji coba terbatas ini dapat segera terlaksana. Meski begitu, dia menekankan, hingga kini Pemprov DKI masih menerapkan pembelajaran secara daring.

"Sekalipun pemerintah pusat sudah memberikan kesempatan pada sekolah-sekolah setiap provinsi untuk dimungkinkan tatap muka atau campuran dengan online dan offline, DKI Jakarta sampai hari ini masih memutuskan untuk tetap online," jelas dia.

"Kita akan lihat nanti dalam berapa bulan ke depan seiring dengan meningkatnya vaksin, seiring makin menurunnya kasus Covid, mudah-mudahan ada perkembangan yang lebih baik, sehingga ke depan dimungkinkan tatap muka atau secara campuran," sambung Ariza menjelaskan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA