Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Ganjar: Petani Harus Dilindungi Terkait Impor Beras

Sabtu 20 Mar 2021 19:43 WIB

Red: Hiru Muhammad

Petani menganginkan gabah yang baru dipanennya di Kelurahan Pengawu, Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (26/2/2021). Kementerian Pertanian meluncurkan program Komando Strategi Penggilingan Padi (Kostraling) sebagai Bulog Kecil untuk menyerap gabah dan menjaga harga di tingkat petani .

Petani menganginkan gabah yang baru dipanennya di Kelurahan Pengawu, Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (26/2/2021). Kementerian Pertanian meluncurkan program Komando Strategi Penggilingan Padi (Kostraling) sebagai Bulog Kecil untuk menyerap gabah dan menjaga harga di tingkat petani .

Foto: ANTARA/Basri Marzuki
Mendesak untuk dipikirkan saat ini adalah serapan gabah agar petani nyaman

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG--Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan para petani harus mendapat perlindungan dari pemerintah terkait dengan adanya rencana impor beras saat musim panen raya."Karena ongkos produksinya kemarin tidak cukup murah itu agak mahal justru, maka petani hari ini butuh perlindungan, maka jangan sampai ada keputusan yang nanti menyinggung perasaan petani," katanya di Semarang, Jumat (19/3).

Kendati demikian, Ganjar menyakini bahwa pemerintah pusat tidak terburu-buru mengambil keputusan terkait rencana impor beras. Politikus PDI Perjuangan itu meminta semua pihak bisa menahan diri. "Sebaiknya semua menahan diri dulu, agar petani kita bisa menikmati hasil panennya dengan baik," ujarnya.

Menurut Ganjar, yang penting dan mendesak untuk dipikirkan saat ini adalah serapan gabah atau beras petani agar lebih cepat sebab hal itu akan membuat para petani merasa nyaman, serta sejahtera.

Dirinya akan terus berkomunikasi dengan pemerintah pusat mengenai hal ini dan meminta para petani tetap tenang. "Petani jangan panik ya, Insyaallah kita juga akan komunikasi dengan pemerintah pusat dan saya yakin tidak akan tergesa-gesa untuk melakukan ini. Nanti-nanti sajalah di belakang-belakang ketika panen sudah beres semuanya, kita hitung kalau memang kita kurang untuk cadangan atau persiapan bencana kita lakukan, tapi kalau hari ini terlalu dini," katanya.

Sebelumnya, orang nomor satu di Jateng ini telah meminta pemerintah pusat memperhitungkan dengan matang rencana melakukan impor beras dalam waktu dekat sebanyak 1 juta ton beras sebab saat ini para petani di Indonesia, termasuk di Jawa Tengah sudah mulai memasuki musim panen. "Sebaiknya diperhitungkan dengan matang karena ini lagi mulai petani kita panen, maka kayaknya petani butuh perhatian agar hasil panennya betul-betul bisa terbeli karena ongkos produksinya kemarin tidak murah," ujarnya.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA