Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

In Picture: Kamera NASA Tangkap Fenomena 'Setan Debu' di Mars

Jumat 19 Mar 2021 11:08 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Foto selebaran yang disediakan oleh NASA menunjukkan penjelajah Mars Perseverance NASA melakukan pemeriksaan lengan robotiknya, 08 Maret 2021 (dikeluarkan 09 Maret 2021). Penjelajah melakukan pemeriksaan alatnya. Setelah mendarat di Mars pada 18 Februari, misi utama Ketekunan di Mars adalah astrobiologi dan mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba, menurut NASA.

Foto: EPA-EFE/NASA/JPL-Caltech
Perseverance merilis rekaman setan debu atau angin puyuh yang berputar di kejauhan.

REPUBLIKA.CO.ID, FLORIDA -- Robot penjelajah Perseverance Badan Antariksa AS (NASA) sedang melakukan eksplorasi planet Mars. Meskipun belum menemukan bukti adanya kehidupan di luar bumi, Robot penjelajah Perseverance NASA telah menangkap 'setan' di Mars.

Perseverance pada Selasa (16/3) merilis rekaman setan debu yang berputar-putar di kejauhan. Fenomena ini ditangkap oleh salah satu kamera penjelajah Perseverance. Fenomena cuaca ini terjadi di Bumi dan Mars, dan dapat membantu kita lebih memahami iklim Mars.

Baca Juga

Saat meninjau rekaman yang diambil oleh Perseverance, insinyur NASA melihat sekilas setan debu di latar belakang.

Video tersebut dirilis melalui akun Twitter Perseverance, tetapi badan antariksa AS tersebut belum memberikan rincian lebih lanjut tentang kecepatan angin dari setan debu khusus ini.

Dalam video tersebut, angin puyuh dapat terlihat di latar belakang dengan lengan robotik Perseverance di tengah bingkai.

 

Nick Schneider, seorang profesor sains planet di Universitas Colorado, mengatakan bahwa setan debu telah diamati di Mars sepanjang waktu.

"Ada suatu masa ketika para astronom mempelajari Mars melalui teleskop dan mereka benar-benar dapat melihat perubahan pola yang mereka pikir adalah vegetasi," kata Schneider dilansir di Inverse, Jumat (19/3).

"Tapi sebenarnya itu hanya debu yang tertiup angin," tambahnya.

Animasi kedua dibuat oleh penghobi Simeon Schmauss, seorang mahasiswa teknik di Jerman, yang melihat apa yang dia yakini sebagai setan debu dalam rekaman yang diambil oleh salah satu kamera Perseverance yang dirilis di situs web misi.

Schmauss menempatkan rekaman mentah di medan Mars dalam tiga dimensi setelah dirilis, yaitu saat dia melihat setan debu beraksi.

"Saya melakukan ini di waktu luang saya, hanya untuk bersenang-senang dan kebetulan saya menemukan setan debu kecil bergerak dalam gambar," kata Schmauss.

Setan debu terjadi di Mars dan Bumi dengan cara yang hampir sama. Saat tanah menjadi lebih panas daripada udara di atasnya, udara ditarik ke dalam kolom sempit, dengan gumpalan udara panas bergerak melalui udara yang lebih dingin, menciptakan arus ke atas.  

Udara yang lebih dingin kemudian tenggelam untuk menciptakan sirkulasi vertikal, membentuk corong. Jika corong udara ini bertemu dengan hembusan angin horizontal, setan debu mulai berputar-putar di permukaan, mengambil lebih banyak debu saat terbang.

Schneider mengatakan bahwa meskipun atmosfer Mars terdiri dari bahan-bahan yang berbeda dengan Bumi, kedua planet mengalami fenomena yang sama pada temperatur yang berbeda.

Namun, setan debu Mars cenderung jauh lebih besar daripada yang kita alami di Bumi. Mereka bisa mencapai ketinggian 12 mil di atas permukaan Mars, dan membuat jalur yang lebarnya ratusan mil.

REPUBLIKA.CO.ID, FLORIDA -- Robot penjelajah Perseverance Badan Antariksa AS (NASA) sedang melakukan eksplorasi planet Mars. Meskipun belum menemukan bukti adanya kehidupan di luar bumi, Robot penjelajah Perseverance NASA telah menangkap 'setan' di Mars.

Perseverance pada Selasa (16/3) merilis rekaman setan debu yang berputar-putar di kejauhan. Fenomena ini ditangkap oleh salah satu kamera penjelajah Perseverance. Fenomena cuaca ini terjadi di Bumi dan Mars, dan dapat membantu kita lebih memahami iklim Mars.

Baca Juga

Saat meninjau rekaman yang diambil oleh Perseverance, insinyur NASA melihat sekilas setan debu di latar belakang.

Video tersebut dirilis melalui akun Twitter Perseverance, tetapi badan antariksa AS tersebut belum memberikan rincian lebih lanjut tentang kecepatan angin dari setan debu khusus ini.

Dalam video tersebut, angin puyuh dapat terlihat di latar belakang dengan lengan robotik Perseverance di tengah bingkai.

 

Nick Schneider, seorang profesor sains planet di Universitas Colorado, mengatakan bahwa setan debu telah diamati di Mars sepanjang waktu.

"Ada suatu masa ketika para astronom mempelajari Mars melalui teleskop dan mereka benar-benar dapat melihat perubahan pola yang mereka pikir adalah vegetasi," kata Schneider dilansir di Inverse, Jumat (19/3).

"Tapi sebenarnya itu hanya debu yang tertiup angin," tambahnya.

Animasi kedua dibuat oleh penghobi Simeon Schmauss, seorang mahasiswa teknik di Jerman, yang melihat apa yang dia yakini sebagai setan debu dalam rekaman yang diambil oleh salah satu kamera Perseverance yang dirilis di situs web misi.

Schmauss menempatkan rekaman mentah di medan Mars dalam tiga dimensi setelah dirilis, yaitu saat dia melihat setan debu beraksi.

"Saya melakukan ini di waktu luang saya, hanya untuk bersenang-senang dan kebetulan saya menemukan setan debu kecil bergerak dalam gambar," kata Schmauss.

Setan debu terjadi di Mars dan Bumi dengan cara yang hampir sama. Saat tanah menjadi lebih panas daripada udara di atasnya, udara ditarik ke dalam kolom sempit, dengan gumpalan udara panas bergerak melalui udara yang lebih dingin, menciptakan arus ke atas.  

Udara yang lebih dingin kemudian tenggelam untuk menciptakan sirkulasi vertikal, membentuk corong. Jika corong udara ini bertemu dengan hembusan angin horizontal, setan debu mulai berputar-putar di permukaan, mengambil lebih banyak debu saat terbang.

Schneider mengatakan bahwa meskipun atmosfer Mars terdiri dari bahan-bahan yang berbeda dengan Bumi, kedua planet mengalami fenomena yang sama pada temperatur yang berbeda.

Namun, setan debu Mars cenderung jauh lebih besar daripada yang kita alami di Bumi. Mereka bisa mencapai ketinggian 12 mil di atas permukaan Mars, dan membuat jalur yang lebarnya ratusan mil.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA