Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Tangerang Masih Kaji Izin Pertunjukan Musik di Pusat Belanja

Kamis 18 Mar 2021 17:51 WIB

Red: Friska Yolandha

Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang masih mengkaji mengenai izin kegiatan keramaian, seperti pertunjukan musik di pusat belanja dalam masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro.

Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang masih mengkaji mengenai izin kegiatan keramaian, seperti pertunjukan musik di pusat belanja dalam masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro.

Foto: FAUZAN/ANTARA
Sejauh ini, penerapan PPKM skala mikro efektif turunkan kasus Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang masih mengkaji mengenai izin kegiatan keramaian, seperti pertunjukan musik di pusat belanja dalam masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro. PPKM skala mikro dipercaya berhasil menurunkan jumlah kasus Covid-19 di Indonesia.

"Masih dikaji oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Tangerang untuk izin keramaian di pusat belanja dalam masa PPKM skala mikro," kata Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah usai mengunjungi Kampung Iklim di TPST Benua Pabuaran Tumpeng Karawaci bersama Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Kamis (18/3).

Baca Juga

Mengenai penerapan PPKM skala mikro, Wali Kota Arief sebelumnya telah menjelaskan jika Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran sangat mengapresiasi karena mampu menurunkan jumlah kasus positif Covid-19. Program yang dijalankan bersama Kampung Tangguh Jaya Sigacor tersebut memberikan kesadaran kepada masyarakat untuk selalu menerapkan protokol kesehatan dalam aktivitasnya.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kota Tangerang Agus Henra mengatakan saat ini pengawasan terhadap kegiatan di pusat belanja dan lainnya terus dilakukan petugas gabungan melalui patroli yang dilakukan. Bahkan pihaknya telah memberikan sanksi berupa teguran hingga penutupan operasional usaha kepada pengusaha yang melanggar aturan.

"Karena aturan di PPKM skala mikro masih berlaku, kami tindak tegas yang melanggar," katanya.

Kasatpol Agus juga menegaskan jika selama PPKM skala mikro ini mendapatkan banyak informasi dari masyarakat mengenai adanya kegiatan yang diduga melanggar aturan protokol kesehatan seperti tak ada pembatasan jumlah dalam satu ruangan.

"Keterlibatan masyarakat dalam PPKM skala mikro sangat besar karena terlibat aktif dalam mendorong diterapkan protokol kesehatan. Jadi kami siap merespons setiap informasi yang diperoleh," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA