Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Gubernur Kalbar Usulkan Wisma Perbatasan untuk Isolasi PMI

Rabu 17 Mar 2021 22:22 WIB

Red: Ilham Tirta

Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji (kiri).

Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji (kiri).

Foto: ANTARA/Jessica Helena Wuysang
Kalbar tidak ingin kecolongan kasus Covid dari PMI yang menyeberang.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji meminta dukungan Satgas Covid-19 pusat untuk menjadikan wisma perbatasan sebagai tempat isolasi bagi Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang terkonfirmasi Covid-19. Hal itu disampaikan saat mengikuti pertemuan dengan Ketua Satgas Covid-19 Doni Monardo di Pontianak, Rabu (17/3).

"Untuk memaksimalkan penanganan PMI atau masyarakat yang masuk dari Malaysia, jika setelah diperiksa terkonfirmasi Covid-19, saya menyarankan agar Wisma Perbatasan yang ada di PLBN Entikong bisa dijadikan sebagai tempat isolasi, sehingga penanganannya bisa lebih cepat," kata Sutarmidji.

Sutarmidji menegaskan, belajar dari pengalaman yang terjadi belum lama ini, di mana terdapat 77 orang PMI yang diperiksa Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar. Hasilnya, 69 orang di antaranya positif Covid-19.

"Kita tidak ingin kecolongan lagi, sehingga penangananya harus bisa lebih cepat. Jadi, sebelum mereka dipulangkan ke daerah masing-masing, jika terkonfirmasi Covid-19, mereka bisa diisolasi terlebih dahulu di sana dan mendapatkan penanganan intensif," kata dia.

Di tempat yang sama, Doni Monardo mendukung usulan Gubernur Kalbar tersebut dan akan membahas hal ini di tingkat pusat. "Pak Gubernur sudah menyarankan wisma perbatasan sebagai tempat isolasi, nah di sana bisa digunakan dan langsung minta izin ke pemerintah dalam negeri dan ini akan kami sampaikan," kata dia.

Untuk sumber pendanaan, menurutnya, dalam pembentukan satgas dan penanganan Covid-19 ini, bisa berasal dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan. Untuk itu, kata dia, juga harus segera dibentuk satgas khusus di perbatasan untuk penanganan Covid-19 ini.

Menurut dia, pertemuan bisa langsung dilakukan pada Pada Rabu malam. "Semua perwakilan pusat yang ada di daerah dan masuk struktur organisasi, serta nanti Pak Gubernur bisa langsung memilih komandan satgasnya," kata dia.

Ia juga menyarankan pemerintah provinsi berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kalbar. Hal itu agar anggota BPBD dari unsur TNI, KKP, dan unsur lainnya yang terkait bisa ikut.

Dia juga mengatakan satgas di perbatasan harus siaga 24 jam agar optimal dalam penanganan. "Nanti orang-orangnya harus siaga 24 jam, orangnya bisa bergantian tapi institusinya tidak boleh keluar dari posisi dan siapa pun yang datang itu akan dilakukan pemeriksaan," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA