Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Sekjen Kemensos Bungkam Usai Diperiksa KPK

Rabu 17 Mar 2021 15:59 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Agus Yulianto

Sekjen Kemensos Hartono Laras meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu (17/3/2021). Hartono diperiksa terkait kasus dugaan korupsi bansos penanganan COVID-19.

Sekjen Kemensos Hartono Laras meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu (17/3/2021). Hartono diperiksa terkait kasus dugaan korupsi bansos penanganan COVID-19.

Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Hartono Laras menghadap penyidik dalam rangka penyitaan 1 unit sepeda brompton.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa Sekretaris Jendral Kementerian Sosial (Sekjen Kemensos) Hartono Laras. Pemeriksaan dilakukan berkaitan dengan perkara suap bantuan sosial (bansos) Covid-19 yang telah menersangkakan mantan menteri sosial (mensos) Jualiari Peter Batubara.

"Sekjen kemensos Hartono Laras hadir di KPK menghadap penyidik dalam rangka penyitaan 1 unit sepeda brompton yang diberikan oleh tersangka AW (Adi Wahyono)," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri di Jakarta, Rabu (17/3).

Ali menjelaskan, uang pembelian sepeda tersebut berasal dari tersangka Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kemensos, Matheus Joko Santoso (MJS). Ali melanjutkan, KPK meyakini kalau uang pembelian sepeda itu bersumber dari kumpulan para vendor yang mendapatkan proyek pengadaan bansos tahun anggaran 2020.

Hartono mengakui, bahwa dirinya mendapat sepeda Brompton yang diantarkan oleh sopir tersangka Adi Wahyono. Hal tersebut dia ungkapkan saat menjadi saksi dalam persidangan dua terdakwa pelaku suap bansos, Harry Van Sidabukke dan Ardian Iskandar Maddanatja.

Sementara, Hartono Laras bungkam usai menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih KPK. Dia cenderung menghindar dari para jurnalis yang mencoba mengonfirmasi perihal pemeriksaannya itu.

Seperti diketahui, KPK telah menetapkan lima tersangka dalam kasus suap pengadaan bansos Covid-19 di Jabodetabek ini. KPK mentersangkakan mantan mensos Juliari Peter Batubara (JPB), dua Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) kemensos Matheus Joko Santoso (MJS) dan Adi Wahyono (AW), Direktur Utama PT Tigapilar Argo Utama Ardian Iskandar Maddanatja (AIM) serta satu pihak swasta Harry Van Sidabukke (HS).

Juliari disebut-sebut menerima suap Rp 17 miliar dari “fee" pengadaan bantuan sosial sembako untuk masyarakat terdampak Covid-19 di Jabodetabek. Suap tersebut diterima politikus partai berlogo kepala banteng moncong putih itu melalui dua tahap.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA