Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Pakar Gizi Tegaskan Sayur tak Hambat Penurunan Berat Badan

Rabu 17 Mar 2021 07:31 WIB

Red: Nora Azizah

Pakar Gizi menyebutkan bahwa sayuran tidak akan membuat badan gemuk.

Pakar Gizi menyebutkan bahwa sayuran tidak akan membuat badan gemuk.

Foto: PxHere
Pakar Gizi menyebutkan bahwa sayuran tidak akan membuat badan gemuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar gizi dari PDGKI, Arti Indira menegaskan, sayuran tidak akan menghambat penurunan berat badan atau menyebabkan kegemukan. Lebih lanjut mengenai kerugian diet ekstrem, dia menyoroti efek defisiensi mikronutrien, karena enggan mengonsumsi sayuran dan sumber zat gizi lainnya dan terfokus pada menghindari nasi.

"Ada orang yang tidak mau makan nasi saat diet. Kita suka lupa, selain sebagai sumber karbohidrat, di dalam nasi juga ada vitamin dan mineral seperti zat besi, fosfor, magnesium, dan mangan. Jangan terlalu restriktif saat menjalankan program diet," kata dia dalam sebuah bincang daring, akhir pekan lalu.

Baca Juga

Risiko lain apabila Anda melakukan diet ekstrem, yakni terkena batu empedu. Dokter spesialis gizi, Samuel Oetoro mengatakan, diet ekstrim atau penurunan berat tubuh lebih dari 1,5 kg per pekan artinya asupan lemak dalam tubuh sangat sedikit atau bahkan tidak ada, termasuk lemak yang sehat.

"Secara fisiologis, saat lemak masuk ke usus 12 jari, secara otomatis kantong empedu akan memompa cairan ke usus 12 jari, karena lemak baru harus bercampur dengan empedu untuk bisa diserap tubuh, di samping nanti diproses lagi dengan enzim pencernaan," ujar Samuel.

"Kalau asupan lemak sangat sedikit atau tidak ada, maka tidak ada rangsangan bagi kantong empedu untuk memompa keluar cairan empedu. Akhirnya empedu tersimpan saja di dalam kantong, mengendap, dan lama-lama terbentuklah batu empedu," imbuh Samuel.

Baca juga : Menko PMK: Alihkan Uang Rokok untuk Gizi Anak

Namun, apabila Anda menerapkan program diet yang benar, lemak tetap ada, tapi lemak sehat, sehingga empedu akan dipompa keluar dari kantong, dan tidak terjadi pembentukan batu empedu. Pakar gizi menekankan Anda memenuhi semua komponen zat gizi, merujuk pada saran Kementerian Kesehatan yakni Isi Piringku. 

Satu piring dibagi menjadi dua bagian. Dua pertiga dari setengah bagian pertama diisi karbohidrat, dan sepertiganya protein. Pilih karbohidrat kompleks, untuk protein bisa nabati dan hewani. Kemudian, pada setengah piring bagian kedua, Anda bisa mengisi dua pertiganya dengan sayur dan sepertiganya buah. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA