Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

PBB Soroti Lamanya Konflik Suriah

Selasa 16 Mar 2021 19:39 WIB

Red: Nur Aini

Konflik brutal yang menyelimuti Suriah telah berlangsung lebih lama daripada dua perang dunia digabungkan

Konflik brutal yang menyelimuti Suriah telah berlangsung lebih lama daripada dua perang dunia digabungkan

Utusan AS khusus untuk PBB meminta tidak melupakan pentingnya resolusi damai Suriah

 

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Konflik brutal yang menyelimuti Suriah telah berlangsung lebih lama daripada dua perang dunia digabungkan, kata utusan khusus PBB untuk Suriah pada Senin pada peringatan 10 tahun perang saudara.

Baca Juga

Diplomat Norwegia Geir Pedersen mengatakan ada "lapisan perak" dari apa yang disebutnya "relatif tenang" di Suriah di mana garis depan sebagian besar tetap stabil selama setahun terakhir, menekankan situasi harus digunakan untuk membuat kemajuan pada penyelesaian politik.

"Bahaya terbesar dari semuanya adalah bahwa ketenangan yang rapuh terurai, yang mengarah ke badai baru konflik habis-habisan dan semua itu akan berarti bagi warga Suriah, wilayah dan sekitarnya," kata Pedersen kepada Dewan Keamanan.

"Itulah sebabnya saya akan selalu menekankan, pertama dan terutama, pentingnya mengkonsolidasikan ketenangan yang rapuh ini ke dalam gencatan senjata di seluruh negeri," tutur dia.

Pedersen meminta anggota dewan untuk tidak melupakan pentingnya resolusi damai.

"Solusi politik adalah satu-satunya jalan keluar, dan saya yakin itu mungkin terjadi. Dalam beberapa hal, sekarang lebih mungkin daripada sebelumnya, tetapi untuk mengubah kemungkinan itu menjadi kenyataan, keterlibatan kreatif dan tingkat tinggi dari pemain internasional utama dengan taruhan dalam konflik ini akan dibutuhkan," imbuh dia.

Perang dimulai dengan aksi protes pada 15 Maret 2011, di provinsi barat daya Deraa, ketika sekelompok siswa menulis di dinding sekolah, "Giliranmu selanjutnya, dokter!" – memacu pada karir awal pemimpin rezim Bashar al-Assad.

Ketika ribuan dan ribuan orang turun ke jalan menuntut reformasi di negara itu, demonstrasi segera menyebar ke provinsi lain di seluruh negeri.

Mencap para pengunjuk rasa yang menuntut perubahan sebagai "teroris”, rezim Assad memobilisasi tentara dan pasukan keamanannya untuk melindungi keberadaannya. Penggunaan kekuatan militer oleh rezim menyebabkan demonstrasi publik yang damai berubah menjadi perang saudara.

Ratusan ribu warga sipil tewas dalam perang saudara, dan pejabat PBB telah mencatat terjadinya kejahatan perang seperti penggunaan senjata kimia, kelaparan, deportasi, blokade, penangkapan sewenang-wenang, dan penyiksaan.

Ketika ribuan orang turun ke jalan menuntut reformasi, aksi demo segera menyebar ke provinsi lain di seluruh negeri. Pasukan Assad dengan keras menekan protes yang semakin intensif, memicu perang saudara di Suriah.

Linda Thomas-Greenfield, utusan AS untuk PBB, menyalahkan kurangnya resolusi diplomatik dengan rezim Assad dan para pendukungnya.

"Rezim tidak mengambil satu langkah pun yang akan meletakkan dasar bagi perdamaian di sana," tutur dia.

"Kami menyerukan kepada Rusia untuk menekan rezim Assad agar berhenti mengulur waktu.“

Sudah waktunya bagi rezim untuk mengatasi akar penyebab konflik: tuntutan dasar dari semua warga Suriah agar hidup bermartabat, bebas dari penyiksaan, pelecehan, dan penahanan sewenang-wenang, ujar dia.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pbb-konflik-suriah-lebih-lama-dari-dua-perang-dunia/2177161
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA