Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Korut tidak Menanggapi Upaya Diplomasi AS

Ahad 14 Mar 2021 08:35 WIB

Rep: Rizki Jaramaya/ Red: Yudha Manggala P Putra

 Dalam foto yang disediakan oleh pemerintah Korea Utara ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbicara di kongres partai yang berkuasa di Pyongyang, Korea Utara, Minggu, 10 Januari 2021.

Dalam foto yang disediakan oleh pemerintah Korea Utara ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbicara di kongres partai yang berkuasa di Pyongyang, Korea Utara, Minggu, 10 Januari 2021.

Foto: AP/KCNA via KNS
AS mengaku berupaya menjangkau Korut sejak Februari tetapi belum ada tanggapan.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Korea Utara (Korut) belum memberikan tanggapan atas upaya diplomatik di belakang layar oleh pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden yang dilakukan sejak pertengahan Februari. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana Biden mengatasi ketegangan meningkat dengan Pyongyang terkait program senjata nuklir dan rudal balistik.

Seorang pejabat senior pemerintahan Biden yang tidak mau disebutkan namanya memberikan sedikit rincian tentang upaya diplomatik AS kepada Korut. Pejabat itu mengatakan, telah ada upaya untuk menjangkau pemerintah Korut "melalui beberapa saluran mulai pertengahan Februari, termasuk di New York."

"Sampai saat ini, kami belum menerima tanggapan apa pun dari Pyongyang," kata pejabat itu.

Pemerintahan Biden sejauh ini berhati-hati dalam menjelaskan secara terbuka pendekatannya ke Korut. Pemerintahan Biden mengatakan, mereka melakukan tinjauan kebijakan yang komprehensif.

Pejabat pemerintahan Biden mengatakan, tampaknya tidak ada dialog aktif antara AS dan Korut selama lebih dari setahun. Termasuk di akhir pemerintahan mantan Presiden Donald Trump.

"Amerika Serikat telah melakukan banyak upaya selama waktu itu untuk terlibat," ujar pejabat tersebut.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA