Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Tahun Ini PTBA Targetkan Produksi 29,5 Juta Ton Batu Bara

Sabtu 13 Mar 2021 02:12 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nidia Zuraya

Alat-alat berat dioperasikan di pertambangan Bukit Asam yang merupakan salah satu area tambang terbuka (open-pit mining) batu bara terbesar PT Bukit Asam Tbk di Tanjung Enim, Lawang Kidul, Muara Enim, Sumatra Selatan. ilustrasi

Alat-alat berat dioperasikan di pertambangan Bukit Asam yang merupakan salah satu area tambang terbuka (open-pit mining) batu bara terbesar PT Bukit Asam Tbk di Tanjung Enim, Lawang Kidul, Muara Enim, Sumatra Selatan. ilustrasi

Foto: ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Peningkatan permintaan ekspor batu bara sudah mulai terasa di kuartal I 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bukit Asam Tbk (PTBA) pada tahun ini mentargetkan produksi batubara bisa mencapai 29,5 juta ton. Angka ini naik dibandingkan realisasi 2020 yang sebesar 24,8 juta ton.

Direktur Utama PTBA Arviyan Arifin menjelaskan peningkatan produksi ini dilakukan perusahaan mengingat adanya pertumbuhan demand dan juga memanfaatkan harga batubara yang sedang membaik.

Baca Juga

"Seiring juga pemulihan ekonomi baik global maupun domestik momen ini harus kita manfaatkan dengan baik. Seiring pemulihan maka perminataan batubara juga akan naik," ujar Arviyan dalam konferensi pers, Jumat (12/3).

Direktur Niaga PTBA Adib Ubaidillah menjelaskan industri dalam negeri sudah mulai bangkit. Dengan bangkitnya industri dalam negeri maka pemakaian listrik diproyeksikan juga akan bertambah. Maka, kebutuhan batubara oleh PLN juga akan naik.

"Kami sebagai pemasok utama PLN tentu harus menyiapkan strategi pemenuhan batubara mereka. Maka kami memasang target produksi yang lebih tinggi dibandingkan 2020 kemarin," ujar Adib.

Sedangkan untuk sisi ekspor, kata Adib juga mulai mengalami peningkatan. Bahkan peningkatan permintaan batu bara dari sisi ekspor sudah mulai terasa di kuartal pertama tahun ini. "Permintaan domestik cukup tinggi pada kuartal I 2021. Ekspor juga naik," tambah Adib.

Seiring penambahan produksi, maka perusahaan juga memasang target volume penjualan lebih tinggi di tahun ini. Tercatat, perusahaan mentargetkan volume penjualan bisa mencapai 30,7 juta ton tahun ini. Lebih tinggi dibandingkan realisasi penjualan di tahun lalu sebesar 26,1 juta ton.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA