Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Studi: Berhenti Merokok Perbaiki Kesehatan Mental

Jumat 12 Mar 2021 11:53 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Nora Azizah

Menurut riset teranyar, berhenti merokok amat berkaitan dengan perbaikan kesehatan mental seseorang.

Menurut riset teranyar, berhenti merokok amat berkaitan dengan perbaikan kesehatan mental seseorang.

Foto: Pixabay
Perokok yang masih ragu meninggalkan kebiasaannya, ada baiknya simak hasil studi ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bagi perokok yang masih ragu meninggalkan kebiasaannya, ada baiknya menyimak hasil studi ilmiah berikut. Menurut riset teranyar, berhenti merokok amat berkaitan dengan perbaikan kesehatan mental seseorang.

Penelitian digagas oleh tim dari Universitas Birmingham, Bath, Oxford, serta Universitas New York. Tinjauan kolaboratif antarnegara tersebut merangkum 102 studi observasional yang melibatkan hampir 170 ribu orang.

Temuannya mengungkap, orang yang berhenti merokok cenderung mengalami penurunan risiko gejala kecemasan dan depresi. Secara jangka panjang, mereka juga cenderung tidak mudah mengalami perubahan suasana hati.

Baca Juga

Secara sosial, relasi mereka cenderung tidak terganggu hanya karena berhenti merokok. Mereka yang setop merokok juga melaporkan memiliki perasaan yang lebih positif dan lebih sejahtera secara psikologis.

Merokok adalah penyebab utama kematian akibat penyakit penyerta yang sebetulnya dapat dicegah. Satu dari dua orang perokok tercatat meninggal dunia karena penyakit yang berhubungan dengan dampak merokok.

Akan tetapi, masih banyak orang yang percaya bahwa kebiasaan merokok bisa mengurangi stres dan gejala kesehatan mental lain. Mereka enggan berhenti karena cemas nantinya mudah stres dan tidak bisa mendapat banyak ide.

Baca juga : Biden Teken UU Penanggulangan Covid-19, IHSG Dibuka Naik

Penulis utama studi Gemma Taylor mengatakan sebagian besar perokok percaya kebiasaannya sangat membantu ketika mereka merasa tertekan. Dalam kenyataannya, merokok malah membuat kondisi mereka memburuk tanpa disadari.

"Terjadi siklus harian ketika seseorang menginginkan rokok, memuaskan keinginan, lalu inginginkan sebatang rokok lagi dalam beberapa jam," ujarnya, dikutip dari laman Birmingham, Jumat (12/3).

Pakar adiksi dan kesehatan mental di Universitas Bath itu menjelaskan, banyak perokok memang mengalami kesulitan ketika awal memutuskan menghentikan kebiasaan. Akan tetapi, jika berhasil, itu akan diiringi dengan kondisi mental lebih baik.

Dari bukti yang mereka himpun, hubungan antara berhenti merokok dan suasana hati serupa pada beberapa orang. Hal terpenting, tidak ada bukti bahwa berhenti merokok malah membuat kondisi kesehatan mental seseorang memburuk.

Dosen Kesehatan Masyarakat dan Epidemiologi di Universitas Birmingham, Amanda Farley, menyatakan bahwa ulasan timnya tersebut menyatukan beragam bukti penelitian. Semua diproses menggunakan metode sistematis yang ketat.

Di antaranya, terdapat 63 penelitian yang mengukur perubahan gejala kesehatan mental pada orang yang berhenti merokok dan perubahan yang terjadi pada orang yang terus merokok. Itu digabungkan dengan 10 penelitian yang mengukur berapa banyak orang yang mengalami gangguan kesehatan mental.

Baca juga : Pecahkan Rekor Pribadi di Qatar, Rossi Kian Optimistis

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA