Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Parlemen Libya Setujui Pemerintah Bersatu

Kamis 11 Mar 2021 06:15 WIB

Red: Ani Nursalikah

Parlemen Libya Setujui Pemerintah Bersatu. Tentara Libya merayakan kemenangan setelah merebut kota Tarhuna dari milisi pemberontak Khalifa Haftar di barat Libya pada 5 Juni 2020. ( Hazem Turkia - Anadolu Agency )

Parlemen Libya Setujui Pemerintah Bersatu. Tentara Libya merayakan kemenangan setelah merebut kota Tarhuna dari milisi pemberontak Khalifa Haftar di barat Libya pada 5 Juni 2020. ( Hazem Turkia - Anadolu Agency )

Foto: Anadolu Agency
Hal itu sebagai bagian dari rencana menyelesaikan satu dekade kekacauan.

REPUBLIKA.CO.ID, SIRTE -- Parlemen Libya memilih menyetujui pemerintah nasional bersatu yang pimpin oleh Perdana Menteri Abdulhamid Dbeibeh, Rabu (10/3). Hal itu sebagai bagian dari rencana yang didukung PBB untuk menyelesaikan satu dekade kekacauan dan kekerasan dengan pemilu pada Desember.

Lebih dari 100 anggota parlemen yang terpecah memilih mendukung pemerintahan Dbeibeh dalam sidang yang jarang terjadi di kota garis depan Sirte, dengan hanya beberapa suara yang menentang. Persetujuan itu menjadi peluang terbesar selama bertahun-tahun mengakhiri konflik Libya. Akan tetapi rintangan besar masih ada dalam menyatukan pemerintahan saingan Libya dan dalam mempersiapkan pemilu nasional yang adil.

Baca Juga

Gaya penunjukan Dbeibeh sendiri dan kapasitas kabinetnya yang ekspansif menuai kritikan di Libya dengan tuduhan korupsi dan pengaruh menjajakan. Kedua tuduhan itu dapat dimanfaatkan oleh para pembocor untuk menolak legitimasinya.

Libya selama bertahun-tahun terpecah belah antara Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di Tripoli dan pemerintah saingan Militer Nasional Libya pimpinan Khalifa Haftar di wilayah timur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA