Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Thailand Izinkan Ganja Dipakai untuk Makanan dan Kosmetik

Selasa 09 Mar 2021 13:12 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Ganja (Ilustrasi)

Ganja (Ilustrasi)

Izin dari pemerintah membuat permintaan ganja jenis rami melonjak di Thailand

REPUBLIKA.CO.ID, BURIRAM -- Pemerintah Thailand mengizinkan penggunaan ganja rami untuk produk makanan dan kosmetik. Kebijakan pemerintah tersebut membuat permintaan terhadap tanaman ganja rami melonjak tajam. 

Pemerintah mengadakan pameran di provinsi Buriram di timur laut Thailand selama akhir pekan untuk memberikan pengetahuan dan sosialisasi kepada masyarakat terkait penggunaan ganja rami. Dalam konvensi tersebut, para pengunjung dapat mencicipi mie, es krim, dan minuman dari bahan ganja rami. Tanaman rami adalah varietas ganja yang memiliki konsentrasi CBD lebih tinggi, bahan non-psikoaktif dalam ganja, dan kadar tetrahidrocannabinol (THC) yang lebih rendah.

“Ganja (marijuana) adalah bintang yang sedang naik daun dan dapat memperbaiki kualitas hidup dan meningkatkan pundi-pundi uang masuk ke dompet kita,” ujar Direktur Kesehatan Masyarakat Buriram, Withid Sarideechaikoo.

Baca Juga

"Ini akan membawa kualitas hidup yang baik bagi kami dan negara," kata Withid Sarideechaikoo menambahkan.

Thailand telah mendorong ganja sebagai tanaman komersial dan bahan pembuat obat. Organisasi Farmasi Pemerintah akan membeli satu kilogram ganja dengan kadar 12 persen CBD atau bahan non-psikoaktif seharga 45 ribu baht atau 1.500 dolar AS. 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA