Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Benarkah Imam Ghazali Jadi Penyebab Kemunduran Sains Islam?

Selasa 09 Mar 2021 12:37 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Imam Al-Ghazali oleh sebagaian kalangan dituding sebabkan sains mundur. Sampul depan Kitab Tahafut al-Falasifah karya Imam al-Ghazali.

Foto:
Imam Al-Ghazali oleh sebagaian kalangan dituding sebabkan sains mundur

Pilihannya pun tidak sembarangan. Mazhab Syafi'i berfokus pada prinsip-prinsip fundamentalis syariah dan menomerduakan pendekatan rasionalis yang memperoleh momentum selama pemerintahan Dinasti Umayyah yang berbasis di Damaskus dan Dinasti Abbasiyah yang berbasis di Baghdad.

Lawan arus non-Sunni

Islam Syiah menjadi terkenal dan Batiniyya (kelompok yang menganut interpretasi esoterik syariah) mulai mengakar di Irak, Suriah, dan Mesir. Tujuan perguruan tinggi Nizamiyah, tempat Al-Ghazali mengajar tetapi kemudian pergi adalah untuk melawan arus non-Sunni yang berkembang.  

Perguruan tinggi Nizamiyah didirikan di kota-kota besar di bawah kendali Abbasiyah atau Seljuk (penguasa yang secara nominal setia kepada Abbasiyah), termasuk Baghdad, Isfahan, dan daerah-daerah tempat Syiah menjadi mayoritas pada saat itu seperti di Basra dan Suriah wilayah Al-Jazira. 

Para sarjana pada saat itu mencatat kecenderungan siswa meninggalkan sekolah tradisional mereka untuk belajar agama di perguruan tinggi. Beberapa ulama Sunni juga mengeluh bahwa banyak yang mengadopsi Mazhab Syafi'i sebagai afiliasi keagamaan mereka. 

Lulusan diberi prioritas dalam pekerjaan utama pemerintah, yaitu di bidang peradilan, hisbah (penegakan syariah atau polisi) dan fikih (yurisprudensi). Perguruan tinggi Nizamiyah adalah perguruan tinggi Ivy League abad ke-12. 

Para sarjana yang lulus dari perguruan tinggi dipersenjatai dengan keterampilan argumentatif untuk melawan Batiniyya setiap kali mereka menemukannya. 

Penjaga ilmu Abbasiyah

Itu adalah perguruan tinggi Nizamiyah yang beroperasi selama lebih dari empat abad, bersama dengan dukungan finansial dan politik dari Dinasti Saljuk yang kuat, yang mengalihkan umat Islam ke agama. Dinasti yang muncul setelah Saljuk mengikuti, dalam mendukung untaian Islam tertentu. 

Faktor lain berperan. Dinasti Abbasiyah yang merupakan penjaga sains, mengalami kemunduran dan dunia Islam terpecah menjadi beberapa kerajaan. Intoleransi agama mulai tumbuh subur dan penyelidikan ilmiah menurun.

Kritik Al-Ghazali terhadap filsafat sebenarnya dimaksudkan untuk mendorong pemikiran kritis. Dia bisa dibilang sarjana paling awal yang menganjurkan pemisahan ilmu sosial dari ilmu alam. 

Dia berpendapat bahwa beberapa fundamentalis, yang menganggap filsafat tidak sesuai dengan agama, cenderung tegas menolak semua pandangan yang diadopsi filsuf, termasuk fakta ilmiah seperti gerhana bulan dan matahari.     

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA