Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Peneliti Telaah Peta Medan Magnet Matahari

Selasa 09 Mar 2021 12:10 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Dwi Murdaningsih

Matahari

Matahari

Ilmuwan terus mengumpulkan lebih banyak data tentang matahari.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Berbagai misi penelitian matahari dilakukan  demi mengungkap peta medan magnet matahari. Dari misi Parker Solar Probe hingga Solar Orbiter, ilmuwan terus mengumpulkan lebih banyak data tentang matahari.

"Bukan hanya misi besar yang dapat mengumpulkan data berguna, terkadang informasi dari misi yang sederhana seperti roket dapat membuat perbedaan besar," kata penulis luar angkasa Andy Tomaswick dilansir dari Universe Today pada Selasa (9/3).

Andy mengamati meningkatnya minat sekelompok ilmuwan yang berfokus pada kromosfer Matahari. Kromosfer merupakan bagian atmosfer matahari di antara fotosfer dan korona, yang merupakan salah satu bagian matahari yang paling tidak dipahami.

"Sekarang, dengan data yang dikumpulkan dari tiga misi berbeda secara bersamaan, umat manusia memiliki pandangan berlapis pertama tentang cara kerja medan magnet matahari di zona yang belum dijelajahi ini," tulis Andy.

Andy menjelaskan satu fakta yang dipahami dengan baik tentang kromosfer adalah seberapa banyak mengacaukan model medan magnet fotosfer dan korona. Ia menilai memahami medan magnet matahari sangat penting untuk memahami "cuaca antariksa" secara lebih umum, dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi kondisi di Bumi.

"Para ilmuwan memiliki pemahaman yang masuk akal tentang bagaimana medan magnet bekerja di fotosfer dan korona, tetapi menghubungkan bidang antara keduanya (yaitu melalui kromosfer) terbukti sulit," tulis Andy.

Andy mengamati model bagaimana medan magnet bekerja di kromosfer berantakan hingga membuat para ilmuwan frustrasi untuk mencoba menarik garis antara apa yang terjadi di fotosfer dan apa yang dapat mereka amati di korona. Untungnya, banyak alat baru tersedia untuk mempelajarinya, termasuk tiga misi yang menarik. Spektropolimeter Lapisan Kromosfer 2 (CLASP2) adalah salah satunya, bertempat di roket suborbital dan disesuaikan untuk mengamati kromosfer secara langsung.

Tim ilmuan yang dipimpin oleh Ryohko Ishikawa dari National Astronomical Observatory of Japan, menyadari bahwa mereka dapat menggabungkan data dari CLASP dengan data dari dua satelit lain, NASA's Interface Region Imaging Spectrograph (IRIS) dan JAXA / NASA's Hinode satellite.

"Menggabungkan pengamatan ketiga alat ini memungkinkan untuk pertama kalinya melihat bagaimana medan magnet matahari diubah oleh kromosfer," tulis Andy.

Hinode fokus membaca fotosfer itu sendiri, sehingga para peneliti dapat memahami hasil dari apa yang terjadi di kromosfer. Pada saat yang sama, CLASP2, yang diluncurkan dengan "roket suara" dari Pangkalan Angkatan Udara White Sands, mencitrakan tiga ketinggian berbeda di kromosfer, dan IRIS mencadangkannya untuk tujuan kalibrasi.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA