Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Perempuan Meksiko Turun ke Jalan Suarakan Keadilan

Selasa 09 Mar 2021 11:09 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

 Demonstran merobohkan pagar keamanan dalam aksi protes menentang kekerasan seksis, di Mexico City, Meksiko, 25 November 2020. Protes tersebut bertepatan dengan Hari Internasional Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan.

Demonstran merobohkan pagar keamanan dalam aksi protes menentang kekerasan seksis, di Mexico City, Meksiko, 25 November 2020. Protes tersebut bertepatan dengan Hari Internasional Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan.

Foto: EPA-EFE/Jose Pazos
Perempuan Meksiko memprotes krisis kekerasan yang mereka hadapi

REPUBLIKA.CO.ID, MEXICO CITY -- Perempuan di seluruh Meksiko turun ke jalan untuk memprotes krisis kekerasan yang mereka hadapi setiap hari. Unjuk rasa itu didorong pemerintah yang tak peduli dan dukungan Presiden Andres Manuel Lopez Obrador pada politisi yang dituduh melakukan pemerkosaan.

"Saya di sini agar suara saya didengar, keadilan ditegakkan, besok putri saya, besok mungkin perempuan yang lain," kata salah satu pengunjuk rasa Irma Quesada, Selasa (9/3).

Ia mengatakan putrinya yang berusia 12 tahun sedang masa pemulihan setelah diperkosa dan ditusuk wajahnya oleh seorang laki-laki berusia 45 tahun. Saat ini pelakunya masih di penjara tapi pihak berwenang memperingatkan mungkin laki-laki itu tidak lama di balik sel karena kurangnya bukti.

Baca Juga

Lembaga think tank yang menganalisis data pemerintah, Mexico Evalua mengatakan pada paruh kedua 2020 sekitar lima juta perempuan Meksiko menjadi korban kekerasan seksual seperti pelecehan seksual, pencabulan, pemerkosaan dan upaya pemerkosaan. Sebagian besar tidak dilaporkan.

Unjuk rasa memperingati Hari Perempuan Internasional lebih kecil dibandingkan tahun lalu. Tampaknya karena masih banyak masyarakat yang khawatir dengan pandemi virus corona.

Beberapa hari terakhir para aktivis membentangkan spanduk ungu bertuliskan 'tidak boleh pelaku pelecehan yang berkuasa' di alun-alun utama Mexico City. Para aktivis juga mengubah nama jalan dengan nama perempuan dan menjadikan bendera warna ungu, hijau dan merah marun sebagai foto profil di media sosial mereka.

Pengunjuk rasa mengecat penghalang besi di depan Istana Negara dengan nama para perempuan yang menjadi korban pembunuhan. Penghalang itu dipasang pekan lalu untuk melindungi bangunan bersejarah dari pengunjuk rasa.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER