Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Hikmah Mengapa Muslim Jangan Diperbudak Benda Menurut UAS

Senin 08 Mar 2021 18:15 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Ustadz Abdul Somad.mengingatkan umat Islam untuk tidak bergantung pada benda materi

Ustadz Abdul Somad.mengingatkan umat Islam untuk tidak bergantung pada benda materi

Foto: Republika/Putra M. Akbar
UAS mengingatkan umat Islam untuk tidak bergantung pada benda materi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ustadz Abdul Somad (UAS) mengingatkan bahayanya keterikatan pada benda. Sebab, keterikatan pada benda akan merusak mental dan integritas. 

Ustadz Somad menerangkan, yang membuat orang menjadi rusak mentalnya karena menggantungkan diri kepada benda. Padahal, ketergantungan pada benda sangat berbahaya. 

"Kalau saya naik mobil ini saya akan dihormati orang, kalau saya naik ojek maka saya tidak akan dihormati orang, (ini contoh) tergantung pada benda," kata Ustadz Somad dalam video tausiyah yang ditayangkan di akun media sosialnya, Sabtu (6/3). 

Baca Juga

Ustadz yang pernah meraih Anugerah Tokoh Perubahan Republika ini menerangkan, ketergantungan kepada benda disebut dengan materialisme. Perempuan yang selalu memandang harta benda juga disebut dengan 'perempuan matre'.

Dia juga mengingatkan bahwa sekarang banyak orang yang melihat benda, maka banyak orang bergantung pada benda. 

Untuk itu, Ustadz Somad menegaskan, jangan pernah menggantungkan diri pada benda karena efeknya tidak baik.

Sehubungan dengan ini, Ustadz Somad menceritakan kisah Khalifah Umar bin Khattab yang tidak bergantung pada benda.

Pada zaman Khalifah Umar bin Khattab, ada pemegang kunci Baitul Maqdis di Palestina, yaitu orang Yahudi. Dia mau menyerahkan kunci itu kepada Khalifah Umar bin Khattab.

"Dia mau memberikan kuncinya, tapi syaratnya Khalifah Umar bin Khattab harus datang ke Palestina," kata Ustadz Somad.

Dia menceritakan, dalam bayangan orang Yahudi itu, Khalifah Umar bin Khattab akan memakai jubah yang sangat mewah dan kereta kuda yang megah. Karena dia mendengar Khalifah Umar bin Khattab sebagai seorang penguasa yang gagah perkasa.

Tiba-tiba dari kejauhan tampak seekor keledai, Khalifah Umar bin Khattab naik keledai bergantian dengan seorang hamba sahaya. 

Saat masuk pintu Palestina, kebetulan hamba sahaya sedang mendapat giliran naik di atas keledai, sementara Khalifah Umar bin Khattab di bawah berjalan kaki. 

Begitu sampai di Palestina, ditanya orang Yahudi pemegang kunci Baitul Maqdis, yang mana Umar bin Khattab di antara kalian. Ternyata Umar bin Khattab yang tidak naik keledai. "Terkejut orang Yahudi itu karena ada agama yang mengajarkan orang tidak menggantungkan diri kepada benda," ujar Ustadz Somad. 

Ustadz Somad dalam tausiyahnya menjelaskan, salah satu cara untuk mengatasi atau mengantisipasi agar tidak terikat benda. Yakni, harus sadar lahir ke dunia ini tidak membawa benda apa pun. Bahkan, nama saja pemberian orang tua.

"Jangan terikat pada benda karena keterikatan pada benda bahaya, ini merusak integritas, keterikatan pada benda sangat merusak," ujarnya.  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA