Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Kapolres: Izin Senpi tak Boleh untuk Polisi Pemabuk

Senin 08 Mar 2021 12:44 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Kepala Polres Metro Jakarta Utara (Kapolrestro Jakut), Kombes Guruh Arif Darmawan.

Kepala Polres Metro Jakarta Utara (Kapolrestro Jakut), Kombes Guruh Arif Darmawan.

Foto: @humaspolsulteng
Kombes Guruh Arif Darmawan menyinggung insiden penembakan di kafe Cengkareng.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Polres Metro Jakarta Utara (Kapolrestro Jakut), Kombes Guruh Arif Darmawan menyatakan, izin penggunaan senjata api tidak boleh diberikan untuk pemabuk. Dia  menekankan, pengajuan perizinan penggunaan senjata api oleh anggota harus sesuai prosedur.

"Harus melakukan psikotes dan dilihat juga kehidupan sehari-harinya, tidak mabuk, tidak pemarah dan masalah-masalah lainnya," ujar mantan komandan Satuan Brimob Polda Sulteng itu saat memimpin apel pagi di lapangan Markas Polrestro Jakut, Senin (8/3).

Guruh berharap, kejadian serupa penembakan oleh oknum polisi yang menewaskan tiga orang, termasuk prajurit Kostrad di sebuah kafe di Cengkareng, Jakarta Barat, beberapa waktu lalu, menjadi pembelajaran terhadap anggota lainnya.

Apel pagi itu diikuti oleh 435 personel Polrestro Jakut. Dalam apel pagi itu, Guruh juga memeriksa senjata api terhadap anggota yang hadir di lapangan.Senjata api yang telah habis izin penggunaannya dititipkan kepada bagian logistik Polrestro Jakut dengan pengawasan dari Propam Jakut.

Pemeriksaan senjata api tersebut merupakan langkah menghindari kejadian penembakan serupa di wilayah hukum Polrestro Jakut.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA