Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Insentif Perumahan Berlaku, Himbara Tawarkan KPR Kompetitif

Senin 08 Mar 2021 12:23 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Petugas melayani nasabah yang ingin mengajukan kredit perumahan rakyat (KPR) di kantor pusat BTN di Jalan Gajah Mada Nomor 1, Jakarta Pusat.  Kredit perumahan rakyat (KPR) dengan uang muka nol persen dan menanggung pajak pertambahan nilai (PPn) menjadi stimulus yang digelontorkan pemerintah.

Petugas melayani nasabah yang ingin mengajukan kredit perumahan rakyat (KPR) di kantor pusat BTN di Jalan Gajah Mada Nomor 1, Jakarta Pusat. Kredit perumahan rakyat (KPR) dengan uang muka nol persen dan menanggung pajak pertambahan nilai (PPn) menjadi stimulus yang digelontorkan pemerintah.

Foto: Foto Dok BTN
Kisaran bunga KPR BTN adalah antara delapan persen sampai 11 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kredit perumahan rakyat (KPR) dengan uang muka nol persen dan menanggung pajak pertambahan nilai (PPn) menjadi stimulus yang digelontorkan pemerintah. Adapun insentif ini bertujuan untuk membantu sektor properti akibat pandemi Covid-19.

Menyikapi kebijakan pemerintah tersebut, bank himpunan milik negara (Himbara) menawarkan suku bunga KPR kompetitif. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk memiliki suku bunga KPR terbagi menjadi dua yakni suku bunga tetap dan suku bunga mengambang. Tercatat saat ini suku bunga KPR berada kisaran antara delapan persen sampai 11 persen.

Plt Direktur Utama BTN Nixon LP Napitupulu mengatakan ada dua bunga KPR Bank BTN yang bersifat tetap atau fix selama dua tahun sebesar 8,88 persen. “Suku bunga KPR berlaku untuk plafon sebesar Rp 250 juta sampai dengan Rp 1,5 miliar untuk debitur berpendapatan tetap,” ujarnya kepada Republika.co.id, Senin (8/3).

Baca Juga

Berikutnya, suku bunga KPR BTN sebesar 8,88 persen ini juga berlaku untuk nasabah prioritas, pengguna payroll BTN, ASN, BUMN, TNI, dan Polri. Selain bunga KPR 8,88 persen, BTN juga menawarkan bunga fix lainnya selama dua tahun sebesar 9,49 persen. Bunga KPR Bank BTN ini berlaku untuk maksimal kredit di bawah Rp 250 juta.

Setelah melewati masa dua tahun, maka debitur akan dikenakan suku bunga KPR BTN mengambang atau floating mengikuti suku bunga dari Bank Indonesia. BTN memberikan jangka waktu masa kredit hingga 25 tahun untuk pembayaran angsuran pokok dan bunga KPR, termasuk di dalamnya asuransi jiwa dan asuransi kebakaran rumah.

Sementara PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk menilai stimulus tersebut bisa berdampak terhadap pemulihan ekonomi nasional. Perseroan menawarkan suku bunga KPR sebesar 4,75 persen.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA