Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

AS dan Eropa Setuju Tangguhkan Tarif Sengketa Airbus-Boeing

Ahad 07 Mar 2021 13:40 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolandha

Logo Boeing Co

Logo Boeing Co

Foto: AP Photo/Ted S. Warren
Penangguhan tarif akan mempengaruhi banyak hal, termasuk pemulihan restoran.

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Panggilan telepon pertama pada Jumat (5/3) memastikan terobosan perdagangan pertama untuk mulai membangun kembali hubungan trans-Atlantik antara Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa setelah masa kepresidenan Donald Trump. Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan ketua Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen berbicara dan memutuskan menangguhkan tarif yang digunakan dalam sengketa Airbus-Boeing yang telah berlangsung lama selama empat bulan ke depan.

"Sebagai simbol awal yang baru ini, Presiden Biden dan saya setuju menangguhkan semua tarif kami yang diberlakukan dalam konteks sengketa Airbus-Boeing. Baik pada produk pesawat maupun nonpesawat, untuk periode awal 4 bulan," ujar Von der Leyen seperti dilansir AP News, Ahad (7/3).

Itu hampir tidak mencakup semua masalah luar biasa yang dibiarkan semakin membusuk di bawah kepresidenan empat tahun mantan presiden Donald Trump. Hanya saja Uni Eropa (UE) dengan senang hati mengambil apa pun yang bisa didapatnya dari pertukaran pribadi pertama antara keduanya.

Von der Leyen menyebutnya sebagai sinyal yang sangat positif bagi kerja sama ekonomi kita di tahun-tahun mendatang. "Ini merupakan berita bagus untuk bisnis dan industri di kedua sisi Atlantik," kata dia. 

Dengan inisiatif untuk meredakan pertempuran pesawat yang telah lama membebani hubungan perdagangan, blok 27 negara tersebut berusaha menghidupkan kembali semangat kerja sama antara Washington dan Eropa yang telah lama mendefinisikan diplomasi global.

Von der Leyen berharap ini menjadi indikasi pertama, Amerika Serikat dan Eropa akan berdiri bahu-membahu seperti yang sering mereka lakukan selama seabad terakhir untuk menghadapi tantangan global.

Von der Leyen mengatakan, dia mengundang Biden ke pertemuan puncak kesehatan global di Roma pada 21 Mei untuk merampingkan perang melawan Covid-19, musuh bersama yang telah menewaskan lebih dari satu juta orang di gabungan UE dan AS. Dia berharap itu akan meluas ke masalah kebijakan luar negeri juga, di mana keduanya dapat bekerja sama dengan lebih baik untuk menghadapi meningkatnya kekuatan China.

Namun pada hari Jumat, itu merupakan perdagangan yang penting dan penangguhan akan memberikan jendela empat bulan untuk mengatasi masalah yang lebih mendasar. Dalam sengketa pesawat, AS diizinkan mengenakan tarif pada 7,5 miliar dolar AS ekspor UE ke AS dan sebagai hasil dari kesepakatan itu, tarif UE akan ditangguhkan pada 4 miliar dolar AS dari ekspor AS.

Penangguhan tarif akan mempengaruhi semua orang mulai dari pembuat anggur Prancis hingga pembuat kue Jerman di Eropa dan produsen minuman beralkohol AS di antara banyak lainnya. "Mencabut beban tarif ini akan mendukung pemulihan restoran, bar, dan penyulingan kerajinan kecil di seluruh negara itu yang terpaksa menutup bisnis mereka selama pandemi," kata Dewan Penyulingan Roh AS.

Bukan berarti kedua belah pihak sekarang bisa minum untuk penghentian permusuhan perdagangan. Masih beredar, misalnya tarif yang diberlakukan Trump pada baja dan aluminium UE, yang membuat marah orang Eropa dan sekutu lainnya dengan menyebut logam mereka sebagai ancaman bagi keamanan nasional AS. Apa yang disebut proses Pasal 232 merugikan produsen Eropa dan meningkatkan biaya baja untuk perusahaan Amerika. Eropa membalas dengan menaikkan tarif sepeda motor buatan AS, bourbon, selai kacang, dan jeans.

Dan panggilan telepon yang lambat pada hari Jumat tidak mengurangi dorongan Eropa untuk pajak digital pada raksasa teknologi Amerika seperti Google dan Amazon. Terobosan dalam sengketa pesawat yang memasuki tahun ke-17 ini tidak bisa dianggap remeh.

Pada November lalu, UE memberlakukan tarif hingga 4 miliar dolar AS barang dan layanan AS atas bantuan ilegal untuk pembuat pesawat Boeing. Meskipun 27 negara UE sudah mengulurkan harapan hubungan akan membaik di bawah Biden.

Langkah itu dilakukan hanya beberapa minggu setelah arbiter internasional memberi lampu hijau kepada Uni Eropa untuk tindakan hukuman semacam itu. Organisasi Perdagangan Dunia telah menganggap ilegal beberapa dukungan AS untuk Boeing yang merupakan saingan berat bagi Airbus Eropa dan mengatakan UE dapat menebusnya dengan sejumlah penalti terbatas pada perdagangan AS.

WTO telah memutuskan bahwa Boeing diberi keuntungan yang tidak adil atas Airbus melalui keringanan pajak dari negara bagian Washington, tempat Boeing pernah bermarkas. Hanya saja setelah keputusan WTO, negara mencabut keringanan pajak, membuat pengaduan Uni Eropa menjadi usang di mata pejabat AS.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA