Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Luhut Sebut Komitmen Investasi di LPI Capai 9,5 Miliar Dolar

Jumat 05 Mar 2021 22:59 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dalam Uni Emirat Arab Amazing Week Bussiness Forum. Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan sejak terbentuknya Lembaga Pengelola Investasi (LPI) para jajaran direksi sudah mulai roadshow untuk mengumpulkan potensi investasi yang bisa dikerjakan di Indonesia.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dalam Uni Emirat Arab Amazing Week Bussiness Forum. Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan sejak terbentuknya Lembaga Pengelola Investasi (LPI) para jajaran direksi sudah mulai roadshow untuk mengumpulkan potensi investasi yang bisa dikerjakan di Indonesia.

Foto: Republika/Intan Pratiwi
Untuk operasional LPI, Luhut sebut pemerintah alokasikan dana 5 miliar dolar AS

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan sejak terbentuknya Lembaga Pengelola Investasi (LPI) para jajaran direksi sudah mulai roadshow untuk mengumpulkan potensi investasi yang bisa dikerjakan di Indonesia.

Luhut menjelaskan sudah banyak negara maupun swasta dari asing yang menyatakan komitmennya untuk melakukan investasi di Indonesia. Nilainya, kata Luhut bahkan mencapai 9,5 miliar dolar AS.

"Ini LPI sudah jalan. Kita banyak mendapatkan komitmen investasi dari banyak negara dan swasta. Ada sekitar 9,5 miliar dolar AS yang saat ini sudah dikantongi. Tapi ini mungkin lebih banyak lagi," ujar Luhut, Jumat (5/3).

Untuk operasional dan rencana kerja LPI kedepan, Luhut juga mengatakan pemerintah sudah mengalokasikan dana mencapai 5 miliar dolar AS. "Pemerintah juga sudah ada di dalam capai 5 miliar dolar AS," ujar Luhut.

Menteri Energi dan Infrastruktur Uni Emirat Arab, Suhail Al Mazroui memberikan pujian atas terbentuknya LPI meski dilakukan di tengah pandemi Covid-19."Saya pikir ini mengagumkan, dan saya optimis dengan ini melihat banyaknya perwakilan internasional yang tertarik," ungkap Suhail.

Dia pun tak menutup kemungkinan untuk UEA juga turut berinvestasi melalui LPI. "Kami senang dengan pembentukan SWF (LPI), dan kami melihat untuk bekerjasama, dan mengidentifikasi area untuk investasi bukan hanya untuk sektor pemerintah kami, tapi juga sektor swasta," tambah Suhail.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA