Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

'Menertibkan' Dunia Perzakatan di Indonesia  

Jumat 05 Mar 2021 18:18 WIB

Red: Agung Sasongko

Ilustrasi Zakat

Ilustrasi Zakat

Foto: Yogi Ardhi/Republika
Spirit zakat adalah tentang nilai-nilai sosial kemasyarakatan, tentang kebersamaan.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Slamet Tuharie* 

Terbitnya UU No. 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat sebagai pengganti UU No. 38 Tahun 1999 merupakan bagian dari upaya pemerintah dalam rangka menertibkan aktivitas perzakatan di Indonesia. Nasikh mansukh atas UU pengelolaan zakat ini bisa dikatakan sebagai sebuah kebijakan yang sangat strategis mengingat potensi zakat di Indonesia yang begitu besar dan belum dicapai secara maksimal.

Meskipun demikian, bukan berarti UU No. 23 Tahun 2011 ini bisa dikatakan sebagai UU Pengelolaan Zakat yang ‘sempurna'. Hal krusial dalam perubahan UU zakat ini salah satunya adalah soal positioning Lembaga Amil Zakat (LAZ) yang jika dalam UU No. 38 Tahun 1999 setara dengan BAZNAS, maka pada UU No. 23 Tahun 2011, LAZ diposisikan sebagai Lembaga yang ‘membantu’ aktivitas pengelolaan zakat yang dilakukan oleh BAZNAS.

Baca Juga

Hal lainnya dalam UU No. 38 Tahun 1999, pembahasan tentang Lembaga Amil Zakat (LAZ) hanya ada pada 2 Pasal saja, maka pada UU No. 23 Tahun 2011 aturannya lebih banyak lagi, yaitu 13 Pasal. Artinya, jika aturan tentang LAZ pada UU No. 38 tahun 1999 bisa dikatakan sangat longgar, maka pada UU nasikh-nya lebih ketat lagi.

Meski demikian, regulasi yang ada saat ini tentang LAZ yang lebih detail pada UU 23 Tahun 2011 (dan turunannya seperti PP No. 14 Tahun 2014 dan KMA No. 333 Tahun 2015), tidak boleh dimaknai sebagai upaya untuk membatasi aktivitas pengelolaan zakat di masyarakat.

Sebaliknya, regulasi tentang perizinan LAZ harus dimaknai sebagai upaya pemerintah untuk menertibkan seluruh penyelenggara kegiatan zakat agar sesuai dengan ketentuan Islam dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA