Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Junta Militer Myanmar Berupaya Pindahkan Dana dari AS

Jumat 05 Mar 2021 13:41 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

 Pengunjuk rasa anti-kudeta melepaskan alat pemadam kebakaran untuk melawan dampak gas air mata yang ditembakkan oleh polisi selama demonstrasi di Yangon, Myanmar Kamis, 4 Maret 2021. Demonstran di Myanmar yang memprotes kudeta militer bulan lalu kembali ke jalan-jalan pada hari Kamis, tidak gentar oleh pembunuhan tersebut. setidaknya 38 orang pada hari sebelumnya oleh pasukan keamanan.

Foto:
Bank New York memblokir transaksi yang dilakukan junta militer Myanmar

Para jenderal Myanmar tampaknya secara tegas mengendalikan Bank Sentral Myanmar pada saat percobaan penarikan itu. Ketika militer mengambil alih kekuasaan di Myanmar pada 1 Februari, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, militer melantik gubernur bank sentral baru dan menahan pejabat ekonomi penting, termasuk wakil gubernur reformis dan sekutu Aung San Suu Kyi, Bo Bo Nge. Hingga Kamis (4/3), dia masih ditahan.

Cadangan dana Myanmar akan dikelola oleh bagian dari FRBNY yang dikenal sebagai Bank Sentral dan Layanan Akun Internasional (CBIAS). Banyak bank sentral menyimpan cadangan dolar AS untuk tujuan seperti menyelesaikan transaksi.

Sebanyak dua sumber yang mengetahui masalah itu menyatakan, upaya untuk mengosongkan akun dilakukan pada 4 Februari. Namun, diblokir secara otomatis oleh proses yang telah diberlakukan di FRBNY sebelum kudeta. 

Salah satu sumber mengatakan, blokir otomatis itu karena transaksi yang melibatkan Myanmar memerlukan pengawasan ekstra. Hal itu karena negara itu tahun lalu ditempatkan dalam daftar abu-abu dari Satuan Tugas Aksi Keuangan internasional untuk masalah pencucian uang, sebagian karena risiko hasil dari perdagangan narkoba dicuci melalui bank.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA