Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Jurnalis Muslim Kanada Diabadikan Jadi Nama Sekolah

Jumat 05 Mar 2021 12:20 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Esthi Maharani

Hodan Nalayeh, Jurnalis muslim Somalia-Kanada yang namanya diabadikan menjadi sekolah

Hodan Nalayeh, Jurnalis muslim Somalia-Kanada yang namanya diabadikan menjadi sekolah

Foto: About Islam
Sekolah Vaughan berganti nama menjadi Hodan Nalayeh

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Dewan sekolah umum untuk Regional Municipality of York di Ontario telah memutuskan untuk mengganti nama sekolah menengah Vaughan menjadi Hodan Nalayeh. Nama Hodan diambil dari nama seorang jurnalis muslim Somalia-Kanada yang mengabdikan hidupnya untuk menceritakan kisah-kisah positif.

Militan Somalia menembak mati Nalayeh pada 2019, memicu kesedihan di seluruh dunia. Tetapi karyanya dalam menyoroti keindahan tanah airnya menjadi lebih pedih.

"Dengan berat hati dan rasa syukur yang dalam kami menerima rekomendasi komunitas dan pada gilirannya keputusan Dewan Sekolah Distrik Wilayah York untuk mengganti nama sekolah tersebut dengan nama Hodan," kata keluarga Nalayeh kepada CBC News dalam sebuah pernyataan, dilansir dari About Islam, Jumat (5/3).

“Dengan itu, muncul tanggung jawab yang luar biasa untuk mengangkat dan mendukung semua siswa, keluarga mereka, dan komunitas tempat mereka menjadi bagian baik lokal sekolah atau di seluruh wilayah besar kita," sambungnya.

Hodan Nalayeh mengabdikan hidupnya untuk menceritakan kisah-kisah positif dari negara yang menderita perang saudara selama puluhan tahun, karena serangan ekstremis dan kelaparan.

Farhan Jimale dari BBC Somalia, yang merupakan teman Hodan, menggambarkannya sebagai "bintang yang cemerlang dan jiwa yang indah yang mewakili negaranya sebagai sosok yang baik dari rakyat dan tanah airnya".

"Warisannya akan tetap hidup dan kisah akan siapa dia dan apa yang dia perjuangkan akan bergema melalui lorong-lorong dan ruang kelas di sekolah menengah ini dan kami tidak akan pernah melupakan pengorbanan yang telah dilakukan Hodan,” kata Shernett Martin, eksekutif direktur ACORN.

"Kami juga memiliki seorang wanita Muslim kulit hitam berjilbab di sekolah menengah kota kami," tambahnya.

Emily Mills, pendiri grup bernama How She Hustles dan teman Nalayeh, mengatakan bahwa Hodan adalah inspirasi. Ia bangga memiliki seseorang yang mewakili dan mencerminkan komunitas dengan cara tertentu, dan mengabadikannya menjadi nama sekolah.

“Hodan adalah inspirasi bagi kita semua, Anda tidak harus menjadi Somalia, Anda tidak harus menjadi perempuan, Anda tidak harus dari Vaughan, saya pikir dia mewakili yang terbaik dari seharusnya Kanada" kata Mills.

“Saya pikir dia mewakili dengan tepat apa yang kita butuhkan saat ini, yaitu cerita tentang ketahanan,” tambahnya.

“Ketika Anda memiliki seseorang yang menyentuh komunitas, dalam kehidupan dan bahkan dalam kematian mereka, seperti yang dilakukan Hodan, itu
akan mendarat dengan cara yang berbeda dan itu akan beresonansi dengan cara yang berbeda, dan saya pikir itu akan meninggalkan warisan untuk generasi ini untuk dihubungkan dan banyak generasi yang akan datang. "

Nalayeh lahir di kota Las Anod di Somalia utara. Dia pindah ke Kanada pada 1984 pada usia enam tahun. Saat berada di Kanada, ayahnya, seorang mantan diplomat, bekerja sebagai petugas parkir.

Di usia 30, Nalayeh belajar untuk mendapatkan gelar pascasarjana di bidang jurnalisme penyiaran dan pada 2014 ia meluncurkan TV Integrasi, sebuah platform online yang ditujukan untuk komunitas Somalia di Kanada dan diaspora Somalia yang lebih luas.

Dia mengatakan kepada podcast Pekerjaan yang Berarti, Kehidupan yang Berarti bahwa media sosial telah "mengubah permainan tentang cara orang belajar tentang budaya".

"Jika kita tidak menjadi pencipta konten kita sendiri, kita akan bergantung pada belas kasihan orang lain yang menceritakan kisah Afrika," katanya.



BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA