Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Pengurus Demokrat se-Sumut Tolak KLB di Deli Serdang

Jumat 05 Mar 2021 12:15 WIB

Red: Bayu Hermawan

Kisruh Partai Demokrat.

Kisruh Partai Demokrat.

Foto: Republika
DPD Partai Demokrat Sumut menegaskan KLB di Sibolangit adalah ilegal.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrat Sumatera Utara (Sumut) menegaskan, Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat kabupaten/ kota se-Sumut menilak pelaksanaan Kongres Luar Biasa (KLB) di salah satu hotel di Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang. DPD Partai Demokrat Sumut menegaskan KLB itu ilegal.

"DPC Partai Demokrat di Sumut secara tegas menolak dan meminta kepolisian membubarkan, jika ada KLB ilegal Partai Demokrat di Sumut," ujar Pelaksana Tugas Ketua DPD Partai Demokrat Sumut Heri Zulkarnain Hutajulu di Medan, Kamis (5/3).

Pihaknya juga sedang mengupayakan agar kegiatan-kegiatan berlangsung secara ilegal atau terselubung mengatasnamakan Partai Demokrat digelar mulai hari ini hingga 6 Maret 2021 segera dibatalkan atas nama hukum. Ketua DPC Partai Demokrat Kota Gunung Sitoli Herman Jaya Harefa mengaku loyal dengan kepemimpinan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Baca Juga

"Kami loyal dan setia pada kepemimpinan Ketum AHY, dan kepengurusan hasil Kongres V Partai Demokrat, 15 Maret 2020," katanya pula.

Ketua DPC Partai Demokrat Kota Sibolga Efendi Marpaung juga menyampaikan hal yang sama. "Tidak ada itu KLB. Itu, sudah pasti ilegal. Mana ada KLB diselenggarakan oleh para mantan kader," tegasnya.

Baca juga : Demokrat: Moeldoko Pertontonkan Arogansi Kekuasaan

"Tolak KLB ilegal. Sebagai pengurus partai dan pemilik suara, saya tidak rela hak saya dicuri oleh oknum penyelenggara KLB ilegal. Apa pun hasilnya, tidak sah dan tidak akan kami akui," ujar Ketua DPC Partai Demokrat Serdang Bedagai Labuhan Hasibuan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA