Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Alasan Pentingnya Berbuat Adil Menurut Ibnu Katsir

Kamis 04 Mar 2021 21:15 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Nashih Nashrullah

Ibnu Katsir menegaskan dalam tafsirnya pentingnya sikap adil. Ilustrasi adil

Ibnu Katsir menegaskan dalam tafsirnya pentingnya sikap adil. Ilustrasi adil

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Ibnu Katsir menegaskan dalam tafsirnya pentingnya sikap adil

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Orang-orang yang beriman (Islam) diperintahkan untuk dapat menegakkan kebenaran. Perintah itu disampaikan Allah SWT dalam firmannya surah Al-Maidah ayat 8.   

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ} "Hai orang-orang yang beriman, hendaklah kalian jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah.” (QS Al-Maidah: 8).

Ibnu Katsir mengatakan dalam tafsirnya, perintah jadilah kalian orang-orang yang menegakkan kebenaran karena Allah, bukan karena manusia atau karena harga diri. {شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ} "Menjadi saksi dengan adil.” (Al-Maidah: 8).  "Maksudnya menegakkan keadilan, bukan kezaliman," terang Ibnu Katsir.

Baca Juga

Ibnu Katsir menukilkan sebuah riwayat dalam kitab Shahihain (Shahih Bukhari dan Muslim) dari An-Nu'man ibnu Basyir RA.

 

عن النعمان بن بشير أنه قال : نحلني أبي نحلا فقالت أمي عمرة بنت رواحة : لا أرضى حتى تشهد رسول الله صلى الله عليه وسلم . فجاءه ليشهده على صدقتي فقال : " أكل ولدك نحلت مثله؟ " قال : لا . قال : " اتقوا الله ، واعدلوا في أولادكم " . وقال : " إني لا أشهد على جور " . قال : فرجع أبي فرد تلك الصدقة

Dalam riwayat ini dijelaskan bahwa ayahnya telah menghadiahkan kepadanya suatu peberian yang berharga. Ibunya bernama Amrah binti Rawwahah berkata, "Aku tidak rela sebelum kamu mempersaksikan pemberian ini kepada Rasulullah SAW."

Lalu, ayahnya datang menghadap Rasulullah SAW untuk meminta kesaksian atas pemberian tersebut. Maka Rasulullah SAW bertanya, "Apakah semua anakmu diberi hadiah yang semisal?" Ayahku menjawab. "Tidak."

Lalu Rasulullah SAW bersabda, "Bertakwalah kamu kepada Allah, dan berlaku adillah kepada anak-anakmu." Dan Rasulullah SAW bersabda pula, "Sesungguhnya aku tidak mau bersaksi atas kezaliman." 

"An-Nu'man ibnu Basyir melanjutkan kisahnya, bahwa lalu ayahnya pulang dan mencabut kembali pemberian tersebut darinya," kata Ibnu Katsir.    

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA