Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Benarkah Sayur Hambat Penurunan Berat Badan?

Jumat 05 Mar 2021 00:20 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Sayuran  (ilustrasi)

Sayuran (ilustrasi)

Foto: Republika/Prayogi
Diet ekstrem tanpa makan sayuran menjadi sorotan warganet Indonesia belakangan ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beberapa hari belakangan, warganet dihebohkan dengan buku tips diet dari salah satu selebritas di Tanah Air. Diet ketat yang dilakukannya disebut mampu menurunkan drastis berat badan beberapa bulan. Salah satu metodenya tidak memakan sayur selama diet karena dianggap menghambat penurunan berat badan. Benarkah cara ini?

Ahli gizi lulusan Universitas Indonesia sekaligus ketua Indonesia Sport Nutrisionis Association (ISNA) Dr. Rita Ramayulis, DCN, M.Kes meluruskan pandangan itu.  Menurutnya diet ekstrem yang tidak menyertakan serat di dalam menu harian sebenarnya sangat berbahaya bagi kesehatan tubuh. Ia mengimbau cara itu baiknya dihindari.

"Ini salah kalau dikatakan sayur menghambat penurunan berat badan. Secara kimia tubuh, justru sayur yang membantu (saat) terjadinya kerusakan metabolik ketika kita melakukan defisit energi," kata Dr. Rita, Kamis (4/3).

Rita menjelaskan bahwa tubuh akan memakai energi secara 24 jam tanpa bergerak. Terlebih untuk menggerakkan organ-organ tubuh yang tidak diperintah. Misalnya jantung berdetak, kerja ginjal, hati, usus, dan lambung. Organ-organ ini membutuhkan energi untuk bekerja.

"Ketika kita mendefisitkan energi, kemudian mikronutrien (seperti vitamin dan mineral) dan seratnya tidak dicukupi, itu akan membuat sistem kerja metabolik energi itu berlangsung tidak sempurna, dan itu tubuh membutuhkan serat dari sayuran," jelasnya.

Selain itu, sayur memiliki serat yang fungsi utamanya adalah untuk menjaga keseimbangan mikrobiota dalam tubuh. Dr. Rita memaparkan, mikrobiota di tubuh memakan serat. Mikrobiota ini memiliki peran penting terhadap imunitas tubuh. Jika tidak ada serat yang masuk, maka mikrobiota akan mati, dan menyebabkan antibodi tidak terbentuk, sehingga imunitas melemah.

Selanjutnya, sayur dan serat juga berfungsi untuk mengontrol kolesterol dan menstabilkan kadar glukosa darah. Jika hanya memakan nasi dengan lauk tanpa serat, maka kadar glukosa akan naik dan merangsang insulin.

"Insulin, kalau diproduksi dalam jumlah yang tinggi, bisa terjadi proses inflamasi atau peradangan dalam waktu yang singkat. Dalam waktu panjang, itu beresiko hiperglikemi dan diabetes meritus," kata wanita yang juga merupakan Konsultan Gizi Royal Sport Performance Center Senayan City itu.

Serat dari sayuran juga menggerakkan peristaltik usus besar yang berfungsi memuluskan pekerjaannya untuk mengeluarkan zat toksik di dalam tubuh. Jika tidak didukung oleh serat, maka bisa timbul resiko kanker kolon.

Terakhir, sayur menghasilkan sisa basa yang sesuai dengan pH tubuh yang juga merupakan basa."Tubuh kita pH-nya basa. Jadi kalau kita mengonsumsi makanan lalu hasilnya asam, maka ginjal, hati dan paru-paru langsung bekerja untuk membasakan," kata Dr. Rita.

"Orang yang misalnya hanya makan protein saja bisa gagal ginjal karena ginjalnya bekerja keras untuk membasakan. Kalau kita makan sayur, maka itu akan membasakan dan kerja tubuh kita jadi tidak berat," imbuhnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA