Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Sektor Properti Diprediksi Naik 20 Persen Pascarelaksasi PPN

Kamis 04 Mar 2021 19:10 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Suasana Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) Cingised di Cisaranten Kulon, Kecamatan Arcamanik, Kota Bandung, Senin (22/2). Sektor properti diproyeksi terdongkrak pada tahun ini karena berbagai intensif kebijakan dari pemerintah.

Suasana Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) Cingised di Cisaranten Kulon, Kecamatan Arcamanik, Kota Bandung, Senin (22/2). Sektor properti diproyeksi terdongkrak pada tahun ini karena berbagai intensif kebijakan dari pemerintah.

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Kebijakan yang dikeluarkan Kemenkeu dan BI akan berkontribusi positif bagi properti.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sektor properti diproyeksi terdongkrak pada tahun ini karena berbagai intensif kebijakan dari pemerintah. Pembiayaan perumahan juga diprediksi ikut naik sejalan dengan terdongkraknya sektor tersebut. 

Pemerintah kembali memberikan insentif berupa penghapusan pajak pertambahan nilai (PPN) setelah sebelumnya merelaksasi loan to value (LTV) ke level 100 persen atau down payment (DP) nol persen.

Pemerintah memberikan insentif penghapusan PPN tersebut hingga 100 persen bagi pembelian rumah serta apartemen siap huni. Maka demikian, pembelian rumah tapak atau rumah susun/apartemen baru yang nilainya di bawah Rp2 miliar akan dibebaskan PPN dan pengurangan PPN rumah Rp 2 miliar sampai Rp 5 miliar sebesar 50 persen.

Baca Juga

Indonesia Property Watch (IPW) menilai, insentif kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah ini merupakan langkah yang tepat untuk mendongkrak sektor properti di tengah pandemi covid-19. Pertumbuhan properti akan mencapai 20 persen pada tahun ini.

"Harusnya dengan kebijakan ini, sektor properti dapat meningkat 20 persen tahun ini dibandingkan 2020 lalu. Ini langkah luar biasa yang diambil pemerintah untuk menggerakkan ekonomi khususnya properti. Ini akan berdampak luar biasa terhadap peningkatan pasar properti," ujar CEO IPW, Ali Tranghanda kepada wartawan, Kamis (4/3).

Bank Indonesia (BI) juga baru memberikan stimulus relaksasi LTV 100 persen atau DP nol persen bagi kredit pemilikan rumah (KPR). Berbagai kebijakan yang dikeluarkan Bank Indonesia dan pemerintah, kata Ali, pasar properti akan memberikan kontribusi positif bagi perekonomian nasional dan membantu para pengembang terdampak pandemi.

"Konsumen harus melihat ini sebagai momen untuk membeli properti karena mungkin tidak akan ada lagi seperti ini dengan pembebasan PPN," ucapnya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA