Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Benarkah Virus Corona Lebih Menginfeksi Golongan Darah A?

Kamis 04 Mar 2021 18:23 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti

Virus corona disebut lebih mudah menempel pada sel saluran pernapasan orang bergolongan darah A (ilustrasi).

Virus corona disebut lebih mudah menempel pada sel saluran pernapasan orang bergolongan darah A (ilustrasi).

Foto: Foto : MgRol_92
Banyak penelitian menemukan hubungan antara golongan darah dan infeksi virus corona.

REPUBLIKA.CO.ID, GEORGIA -- Virus corona dapat lebih mudah menempel pada sel-sel saluran napas orang dengan golongan darah A dibandingkan orang bergolongan darah B atau O. Menurut sebuah studi terbaru, temuan ini mengisyaratkan kemungkinan penjelasan mengapa selama pandemi, banyak penelitian menemukan orang bergolongan darah A lebih mungkin terkena Covid-19 dan mengembangkan gejala parah dibandingkan golongan darah lainnya.

Eksperimen laboratorium mengungkapkan, bagian dari virus corona yang disebut domain pengikat reseptor (RBD), yang secara langsung mengikat ke sel untuk memicu infeksi, juga menangkap molekul unik yang terkait dengan darah tipe A. Molekul-molekul ini, yang dikenal sebagai antigen, muncul di sel-sel yang melapisi saluran pernapasan, termasuk paru-paru. Hal itu diperoleh berdasarkan penelitian yang diterbitkan pada 3 Maret di Jurnal Blood Advances.

"Secara teori, mengikat struktur ini dapat membantu virus corona masuk dan menginfeksi sel-sel saluran napas dengan lebih mudah. Namun, kami belum tahu pasti," kata penulis studi tersebut dilansir di Live Science, Kamis (4/3).

"Apakah ini benar-benar memengaruhi kemampuan virus untuk masuk ke dalam sel? Apakah virus hanya memengaruhi kemampuannya untuk melekat pada sel? Itu memungkinkan, kami sedang menelitinya sekarang," kata penulis studi dr Sean Stowell, seorang ilmuwan-dokter pengobatan transfusi di Massachusetts dan Universitas Emory di Georgia. 

Sejak hari-hari awal pandemi, beberapa penelitian terhadap pasien virus corona telah mengungkap tren golongan darah yang tampaknya paling sering terinfeksi. Banyak penelitian telah menemukan hubungan antara golongan darah dan kecenderungan infeksi SARS-CoV-.2. Secara khusus ini menunjukkan orang dengan golongan darah O memiliki risiko lebih rendah tertular Covid-19, dibandingkan golongan darah non-O.

Stowell mengatakan, dia dan rekan-rekannya ingin tahu tentang hubungan antara golongan darah dan Covid-19. Namun, mereka benar-benar mendapat inspirasi untuk studi baru mereka sambil mengembangkan tes diagnostik untuk penyakit tersebut.

"Saat membuat tes, kami mulai melihat berbagai bagian virus dan menyadari bahwa domain pengikat reseptor terlihat sangat mirip dengan kelompok protein kuno yang disebut galektin," kata Stowell.

Peneliti telah mengamati, galektin sangat suka mengikat antigen golongan darah, protein, dan molekul yang khusus untuk golongan darah berbeda dan menempel di permukaan sel. Antigen golongan darah datang dalam dua rasa, A dan B.

Ada atau tidaknya antigen ini menentukan golongan darah seseorang yakni A, B, AB, yang memiliki keduanya, atau O, yang tidak memiliki keduanya. Antigen tidak hanya ditemukan pada sel darah dalam tubuh, tetapi juga pada jaringan lain, termasuk lapisan paru-paru.

"Mengingat kemiripan molekuler antara RBD virus corona dan galektin, kami berpikir, 'Yah, mungkin virus secara langsung mengikat antigen golongan darah'," kata Stowell.

Jika itu masalahnya, antigen golongan darah entah bagaimana dapat memengaruhi kemungkinan infeksi. Misalnya, beberapa virus berkembang biak di sel dengan terlebih dahulu menangkap glikan di permukaannya. Virus kemudian melepaskan glikan ini untuk menyelinap melalui pintu masuk terdekat ke dalam sel, memicu infeksi.

Hal serupa berpotensi terjadi dengan antigen golongan darah dan SARS-CoV-2. Dengan hipotesis ini, tim menuju ke laboratorium untuk menjalankan eksperimen.

Tim menganalisis bagaimana RBD berinteraksi dengan sel darah merah yang diisolasi dari individu bergolongan darah A, B dan O. Mereka juga menjalankan eksperimen dengan antigen golongan darah sintetis, berdasarkan antigen yang ditemukan pada sel darah merah dan pernapasan dari tiga golongan darah.

Ini memungkinkan tim untuk membandingkan apakah dan bagaimana RBD mengikat antigen golongan darah pada sel darah dan di saluran pernapasan.

"Rasa antigen golongan darah yang diekspresikan pada permukaan sel darah merah sedikit berbeda dari rasa yang melapisi paru-paru kita," kata Stowell.

Secara khusus, kata Stowell, karena struktur molekulnya yang berbeda, antigen mengikat sedikit berbeda pada sel pernapasan daripada yang mereka lakukan pada sel darah.Yang menarik adalah perbedaan halus ini tampaknya penting bagi RBD virus corona.

Berdasarkan percobaan, RBD tidak langsung mengikat antigen sel darah merah mana pun dan tidak menunjukkan preferensi antara golongan darah, dalam hal ini.   Sebaliknya, RBD menunjukkan preferensi yang tinggi untuk antigen tipe A yang ditemukan pada sel pernapasan.

"Jelas, ada preferensi ini. Kami tidak mengharapkan itu. Sekarang, apakah itu berarti virus lebih mungkin menginfeksi golongan darah A, saya katakan, kami tidak tahu," kata Stowell. Menurut dia, perlu lebih banyak penelitian untuk hal ini.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA